Achsanul Qosasi: Laporan BPK kerap untuk memeras kepala daerah

Achsanul Qosasi: Laporan BPK kerap untuk memeras kepala daerah

Anggota III BPK RI Achsanul Qosasi menyerahkan tiga buku Laporan Hasil Pemeriksaan (LHP) BPK RI terhadap kinerja keuangan DPD RI kepada Ketua DPD RI La Nyalla Mahmud Mattaliti di Kantor DPD RI, kompleks MPR/DPR/DPD RI, Senayan, Jakarta, Senin (10-8-2020). ANTARA/ HO-Humas DPD RI

BPK tidak melayani satu per satu permintaan rakyat karena akan kerepotan apabila semua orang meminta laporan.
Jakarta (ANTARA) - Anggota III Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) Achsanul Qosasi menyatakan laporan hasil pemeriksaan lembaganya kerap disalahgunakan oleh pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab untuk memeras orang atau kelompok tertentu, termasuk kepala daerah.

"Berkali-kali kami sudah mendapatkan komplain dari beberapa pihak karena hasil pemeriksaan itu digunakan untuk hal-hal yang tidak baik, misalnya memeras kepala daerah segala macam," kata Achsanul Qosasi dalam diskusi publik yang digelar Ombudsman secara daring di Jakarta, Kamis.

Padahal, kata dia, pihak-pihak tak bertanggung jawab tersebut tidak mengetahui substansi dari laporan pemeriksaan yang dikeluarkan oleh BPK.

Baca juga: OJK kembali dapat opini WTP dari BPK

Achsanul mengatakan bahwa BPK kini lebih memilih untuk menyampaikan laporan mereka kepada DPR melalui berkas dalam bentuk hardcopy dan softcopy.

"Kami tidak melayani satu per satu permintaan rakyat karena akan kerepotan bagi kami apabila semua perorangan datang ke BPK meminta laporan," katanya.

Dengan memberikan kepada DPR, lanjut dia, masyarakat yang ingin memperoleh laporan BPK bisa langsung menghubungi para wakil mereka di parlemen.

"Siapa pun yang berkepentingan sebenarnya terhadap pemeriksaan BPK, wakilnya sudah memiliki. Wakil rakyat bapak ibu semua sudah memiliki ada di DPR," ujar Achsanul.

Namun, Achsanul mengakui masih terdapat sejumlah masyarakat yang masih datang langsung kepada BPK untuk meminta laporan tersebut.

Baca juga: Kemenko Perekonomian peroleh WTP dari BPK sembilan kali berturut-turut

Terhadap hal yang demikian, dia mengatakan bahwa pihaknya masih tetap memberikan pelayanan dengan lebih selektif dan berhati-hati.

"Cuma memang kami hati-hati untuk memberikan laporan ini kepada orang-orang," katanya.

Pewarta: Fathur Rochman
Editor: D.Dj. Kliwantoro
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar