Lonjakan kasus COVID-19, "lockdown" di Palestina dapat berlaku kembali

Lonjakan kasus COVID-19, "lockdown" di Palestina dapat berlaku kembali

Seorang wanita Palestina menjalani pengecekan suhu tubuh di sebuah pusat layanan kesehatan di tengah pemberlakuan " lockdown " di Kota Rafah, Jalur Gaza selatan, Rabu (9/9/2020. ANTARA FOTO/Xinhua-Khaled Omar/hp.

Jika kembali dilakukan lockdown secara penuh, maka akan berdampak pada menyusutnya perekonomian, serta penutupan sekolah
Ramallah (ANTARA) - Kebijakan karantina wilayah (lockdown) penuh di Palestina dapat diterapkan kembali karena lonjakan infeksi virus corona setiap hari, kata Ghassan Nemer, juru bicara Kementerian Dalam Negeri, Senin.

Lonjakan kasus COVID-19 itu terjadi karena publik gagal untuk mematuhi protokol keselamatan.

Dia mengatakan kepada Voice of Palestine, radio resmi Palestina, bahwa Palestina menghadapi "angka-angka yang mengerikan".

Komite Darurat Tinggi sedang menangani semua skenario yang mungkin terjadi, tetapi untuk saat ini Komite hanya akan merekomendasikan penerapan dan kontrol yang lebih ketat dari protokol keselamatan.

Baca juga: Infeksi COVID-19 menyebar, karantina wilayah di Gaza diperpanjang
Baca juga: Gaza "lockdown" usai kasus COVID-19 pertama di luar pusat karantina


“Jika kembali dilakukan lockdown secara penuh, maka akan berdampak pada menyusutnya perekonomian, serta penutupan sekolah,” kata Nemer.

Sementara itu, Kementerian Pendidikan mengatakan 131 sekolah di seluruh Palestina telah ditutup karena penyebaran virus baru di tempat mereka.

Ehab Shukri, juru bicara Kementerian, mengatakan situasi epidemiologi di sekolah saat ini terkendali dan sekolah akan tetap terbuka untuk siswa dan guru.

Dia mencontohkan, jika ada kasus virus corona yang tercatat di sekolah, maka ruang kelas akan ditutup selama dua hari hingga satu minggu untuk sanitasi.

Sumber : WAFA

Baca juga: COVID-19 di Gaza, berjuang hadapi dua gempuran
Baca juga: 182 Kasus baru corona tercatat di Gaza

Penerjemah: Azis Kurmala
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Mahfud MD: relaksasi PSBB tak berarti langgar protokol kesehatan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar