Pandemi COVID-19 tidak ubah perilaku merokok, sebut survei

Pandemi COVID-19 tidak ubah perilaku merokok, sebut survei

Sejumlah anak melintas di dekat mural gerakan hidup sehat di Kampung Germas, Sapiyan, Metuk, Boyolali, Jawa Tengah, Senin (27/1/2020). Kampung dengan mangangkat konsep mengkampanyekan Gerakan Masyarakat Hidup Sehat (Germas) seperti gerakan mencuci tangan, tidak merokok, menanam sayuran organik itu bertujuan untuk mengajak masyarakat luas agar dapat melakukan perilaku hidup bersih dan sehat. ANTARA FOTO/Aloysius Jarot Nugroho/hp.

Pandemi COVID-19 ini tidak menurunkan perilaku merokok. Pemerintah perlu lebih kuat menerapkan kebijakan fiskal maupun nonfiskal agar masyarakat dapat berhenti merokok
Jakarta (ANTARA) - Survei yang dilakukan Komite Nasional Pengendalian Tembakau menemukan bahwa pandemi COVID-19 sama sekali tidak mengubah perilaku merokok pada perokok, bahkan cenderung meningkat.

"Pandemi COVID-19 ini tidak menurunkan perilaku merokok. Pemerintah perlu lebih kuat menerapkan kebijakan fiskal maupun nonfiskal agar masyarakat dapat berhenti merokok," kata peneliti utama survei Komnas Pengendalian Tembakau Krisna Puji Rahmayanti saat peluncuran hasil survei yang diliput secara daring di Jakarta, Selasa.

Survei dilakukan terhadap 612 responden dari berbagai daerah di Indonesia selama 15 Mei 2020 hingga 15 Juni 2020, atau tiga bulan setelah status darurat corona pada akhir Februari 2020.

Sebanyak 49,8 persen responden yang merokok mengaku memiliki pengeluaran tetap untuk membeli rokok selama pandemi COVID-19. Sedangkan 13,1 persen responden perokok bahkan mengaku pengeluaran untuk membeli rokok meningkat.

"Mayoritas dari mereka, yaitu 77,14 persen, merupakan responden dengan penghasilan kurang dari Rp5 juta. Sebanyak 9,8 persen berpenghasilan di bawah Rp2 juta dan 17,8 persen berpenghasilan Rp2 juta hingga Rp5 juta," katanya.

Baca juga: WHO ingatkan jaga kesehatan mental, kurangi rokok saat krisis COVID-19

Baca juga: Lembaga EIjkman: Merokok tingkatkan risiko tertular COVID-19


Ia mengatakan temuan survei tersebut menunjukkan perlu ada intervensi terhadap perilaku merokok masyarakat, terutama pada masa pandemi COVID-19.

Karena itu, Komnas Pengendalian Tembakau menyampaikan sejumlah saran kepada pmerintah berkaitan dengan perilaku merokok dan pembelanjaan rokok di masyarakat, antara lain melakukan edukasi rumah bebas asap rokok, perluasan kawasan tanpa rokok disertai edukasi tentang bahaya rokok, dan pembatasan akses pembelian rokok.

Komnas Pengendalian Tembakau juga menyarankan untuk meningkatkan edukasi berhenti merokok dan menyediakan layanan berhenti merokok pada layanan kesehatan tingkat pertama dan meningkatkan ukuran peringatan kesehatan bergambar pada kemasan rokok sesuai dengan peta jalan pengendalian tembakau.

Selain itu, pengendalian konsumsi rokok juga perlu dimasukkan dalam pedoman penanganan COVID-19 oleh seluruh satuan tugas di pusat maupun di daerah serta cukai rokok dinaikkan untuk mendorong kenaikan harga rokok, demikian Krisna Puji Rahmayanti ​​​​​​.

Baca juga: Kak Seto: Kita bertahun-tahun hadapi pandemi rokok

Baca juga: IDI: Belum ada penelitian penularan COVID-19 melalui asap rokok

Baca juga: Pengendalian tembakau diminta diperkuat dukung penanganan COVID-19

Baca juga: Penderita penyakit kronis akibat rokok berbahaya terkena COVID-19

Pewarta: Dewanto Samodro
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar