BNPB catat 2.059 bencana alam dari Januari hingga 20 September

BNPB catat 2.059 bencana alam  dari Januari hingga 20 September

Tanah longsor di Kelurahan Remu Selatan, Kecamatan Sorong Manoi, Kota Sorong, Provinsi Papua Barat akibat intensitas hujan tinggi, Jumat (18/9/2020) pukul 16.45 WIT menyebabkan satu orang meninggal dunia dan satu rumah rusak berat. ANTARA/HO-Pusdatinkom BNPB/am.

Jakarta (ANTARA) - Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mencatat 2.059 bencana alam telah terjadi di seluruh wilayah Indonesia mulai Januari hingga 20 September dengan 282 jiwa meninggal dunia

Dikutip dari keterangan resmi BNPB di laman Twitter, Minggu, mayoritas bencana tersebut merupakan bencana hidrometeorologi atau bencana yang terjadi sebagai dampak dari fenomena meteorologi.

Banjir mendominasi bencana alam dalam periode tersebut dengan 771 kejadian, disusul puting beliung 534 kejadian, dan longsor 377 kejadian.

Ribuan bencana tersebut menyebabkan 4,2 juta orang terdampak dan harus mengungsi, 282 jiwa meninggal dunia, 25 orang hilang, serta 427 orang mengalami luka-luka.

Selain itu, bencana alam tersebut juga menyebabkan 30.655 rumah rusak ringan hingga berat dan sedikitnya 1.419 fasilitas umum juga terdampak. Sementara itu, kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) tercatat sebanyak 302 kejadian, dan erupsi gunung api sebanyak lima kali.

BNPB juga melaporkan bencana non alam berupa  epidemi COVID-19 dengan  total kasus terkonfirmasi positif mencapai 244.676 orang, dengan 9.553 orang meninggal dunia, dan 177.327 orang sembuh hingga Minggu (20/9) pukul 15.00 WIB.
Baca juga: Rumah warga roboh dilanda banjir besar di Kapuas Hulu
Baca juga: Jalan hampir putus di Aceh Singkil dampak longsor akibat hujan deras

 

Pewarta: Asep Firmansyah
Editor: Suharto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Kilas NusAntara Edisi COVID-19

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar