Kemenpora awasi langsung penggunaan anggaran pelatnas

Kemenpora awasi langsung penggunaan anggaran pelatnas

Atlet pelatnas cabang atletik berlatih di Stadion Madya, Komplek Olahraga GBK, Senayan, Jakarta, Rabu (23/9/2020). (ANTARA/HO/Kemenpora)

Jakarta (ANTARA) - Kementerian Pemuda dan Olahraga melakukan pendampingan dan pengawasan langsung penggunaan anggaran APBN yang diberikan kepada induk organisasi cabang olahraga yang menjalani pelatnas.

Pengawasan dimulai di Kompleks Olahraga Gelora Bung Karno, Rabu 23 September. Tim Kemenpora yang dipimpin Deputi Bidang Peningkatan Prestasi Chandra Bakti melihat langsung proses pelatnas cabang atletik dan tenis untuk memastikan item-item pelatnas dari dana APBN digunakan dengan tepat.

Menurut Chandra, pengawasan diberikan demi memastikan anggaran dikelola transparan dan sesuai dengan yang tertulis dalam nota kesepahaman (MoU).

"Bapak Menpora RI dalam menyaksikan MoU dengan cabang olahraga selalu menekankan pentingnya penggunaan anggaran secara transparan dan sesuai ketentuan. Hal ini perlu dilakukan agar pengelolaan anggaran sesuai ketentuan dan MoU yang sudah disepakati dan tanda tangani," kata Chandra Bakti dalam siaran persnya, Kamis.

Kementerian Pemuda dan Olahraga, kata Chandra, juga akan memberikan pendampingan kepada tim administrasi seluruh induk organisasi cabang olahraga yang menemui kesulitan dalam mengelola dana pelatnas, termasuk pendampingan dalam pembuatan laporan pertanggungjawaban, demi menghindari masalah atau temuan Badan Pemeriksaan Keuangan (BPK) di kemudian hari.

Proses pendampingan dan pengawasan dilakukan kepada seluruh cabang olahraga yang menerima bantuan Kemenpora.

"Proses pengawasan dan pendampingan akan kita lakukan kepada seluruh cabang olahraga penerima dana pelatnas tahun 2020," kata dia.

Baca juga: 49 atlet-pelatih NPCI mendapat penghargaan dari Kemenpora
Baca juga: Kemenpora dapat penghargaan Kemenkeu atas pencapaian WTP 2019


Pewarta: Shofi Ayudiana
Editor: Jafar M Sidik
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Dapat APD dari Kemenpora, atlet Maluku harus kampanyekan protokol kesehatan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar