Rakorpim Komite PEN, Mentan kejar produksi lahan 7,5 juta hektare

Rakorpim Komite PEN, Mentan kejar produksi lahan 7,5 juta hektare

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo menghadiri Rapat Koordinasi Pimpinan komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (PC-PEN) Kementerian Lembaga 2020, Jumat (25/9/2020). ANTARA/Kementerian Pertanian.

Jakarta (ANTARA) - Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo menyampaikan perkembangan ketersediaan beras di tahun 2020, pada Rapat Koordinasi Pimpinan Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (PC-PEN) Kementerian Lembaga 2020, Jumat.

Dalam rapat tersebut Mentan menjelaskan pihaknya tengah mengejar produksi musim tanam II pada lahan eksisting seluas 7,5 juta hektare, dengan keadaan lahan yang sudah tertanam 87 persen, dan perkiraan menghasilkan kurang lebih 15 juta ton.

Ada pun ketersediaan beras pada Juli Agustus mencapai 7,83 juuta ton. Jumlah tersebut setelah memperhitungkan stok beras dari musim tanam I dari bulan Januari ke Juni 2020 yakni 23 juta ton beras (carry over) dan konsumsi beras masyarakat sekitar 15 juta ton lebih.

"Alhamdulilah stok Juli Agustus itu ada 7,83 juta ton beras. Dengan stok yang ada, maka sampai akhir tahun kita memiliki stok beras yang cukup," kata Mentan di Jakarta, Jumat.

Baca juga: Mentan apresiasi keberhasilan Lampung jaga lahan pangan berkelanjutan

Ia menambahkan bahwa proses produksi yang berjalan ini membutuhkan penyerapan produksi beras secara masif agar kestabilan harga panen tetap terjaga.

Menurut dia, Pemerintah bersama dengan Perum Bulog, serta BUMN pangan lainnya, siap melakukan intervensi terhadap musim panen yang biasanya menyebabkan harga gabah menurun.

Untuk perkembangan komoditas pertanian yang lainnya seperti jagung, tanaman hortikultura, daging ayam dan telur, Mentan menjelaskan bahwa program telah sesuai harapan dan target perencanaan.

Baca juga: Menteri Sofyan Djalil dukung gubernur Lampung lindungi lahan pertanian

Terkait dengan dukungan pembiayaan bagi petani, selain dana APBN, Mentan menyebutkan pertanian mendapatkan dukungan KUR pendampingan sebanyak Rp34,2 triliun.

Mentan menyampaikan harapannya terhadap dukungan penguatan KUR dari Menko Bidang Kemaritiman dan Investasi serta Menko Bidang Perekonomian.

"Saya harap Pak Menko, disiapkan KUR dengan insentif khusus untuk membeli alsintan, yakni dengan satu provinsi Rp1 triliun. Traktor besar, penggilingan, RMU, penggilingan beras. Kami punya 186 penggilingan, 80 persennya sudah ketinggalan zaman. Kalau ini berikan dengan skala kredit dan ini berputar, ini dalam paling lambat dalam setahun akan menghasilkan," kata Mentan.

Mentan optimis dengan insentif yang diberikan pada input produksi menggunakan KUR, mekanisasi yang diterapkan dapat mengurangi angka "losses" pada produksi, dari yang biasanya di kisaran 9 -13 persen, dapat diminimalisasi sampai 3-4 persen.

 

Pewarta: Mentari Dwi Gayati
Editor: Budi Suyanto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Jasa bor sumur alternatif petani saat kemarau

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar