Mendagri: PP turunan UU Cipta Kerja rampung bulan depan

Mendagri: PP turunan UU Cipta Kerja rampung bulan depan

Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian. ANTARA/HO-Puspen Kemendagri/pri.

Jakarta (ANTARA) - Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian menyebutkan peraturan pemerintah (PP) turunan Omnibus Law UU Cipta Kerja akan dirampungkan pada bulan depan sebagaimana perintah Presiden RI Joko Widodo.

"Beliau perintahkan paling lambat bulan depan harus selesai," kata Tito saat konferensi pers penjelasan UU Cipta Kerja secara daring, di Jakarta, Rabu.

Menurut Tito, UU Cipta Kerja akan mempermudah dan menyederhanakan prosedur pengurusan izin di daerah yang selama ini kerap dikeluhkan prosesnya yang panjang.

Setelah UU Cipta Kerja disahkan, Tito menjelaskan akan segera diterbitkan PP yang berisi inventarisasi dan identifikasi terhadap jenis-jenis usaha di daerah yang prosedurnya mesti disederhanakan.

"Akan ada PP untuk menginventasiasi dan mengidentifikasi jenis-jenis usaha ada saja di daerah yang harus disederhanakan dan prosedurnya seperti apa," ujarnya.

Dalam menyusun PP itu, kata Mendagri, asosiasi-asosiasi pemerintahan daerah, seperti APPSI, APEKSI, APKASI, ADEKSI, dan ADKASI, akan ikut diundang untuk memberikan masukan.

"Besok mulai membuat rencana PP-nya. Setelah itu, minggu depan draft sudah selesai, kami mengundang rekan-rekan asosiasi pemerintah daerah. Ada lima, yakni asosiasi bupati, wali kota, gubernur, DPRD tingkat I, DPRD tingkat II," katanya.

Dengan cara itu, Mendagri berharap bisa menampung aspirasi dari pemerintah daerah terkait penyusunan PP turunan UU Cipta Kerja.

"Kami masukkan dalam tim, mari kita identifikasi jenis-jenis usaha apa saja yang harus disederhanakan dan bagaimana prosedurnya, itu NSPK, yakni Norma, Standar, Prosedur dan Kriterianya seperti apa. Yang penting intinya adalah mempermudah," kata Mendagri.

Mendagri mengharapkan legislatif maupun eksekutif memiliki semangat sama, yakni mempermudah perizinan sehingga lapangan kerja semakin terbuka dan masyarakat juga mudah bekerja.

Selain Mendagri, dalam konferensi pers tersebut hadir sejumlah menteri, antara lain Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Menteri Ketenagakerjaan, Menteri Koperasi dan UKM, Menteri LHK, Menteri KKP, Menteri Perindustrian, dan Menteri Keuangan.

Baca juga: Mendagri: Omnibus Law UU Cipta Kerja permudah izin usaha di daerah

Baca juga: Menkumham bantah UU Cipta Kerja akibatkan resentralisasi

Baca juga: Menteri KKP sebut UU Cipta Kerja untungkan nelayan

Baca juga: Menkop nilai UU Cipta Kerja percepat pengembangan UMKM

Pewarta: Zuhdiar Laeis
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Presiden minta Mendagri tegur kepala daerah yang abai prokes

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar