Rombongan TGPF Intan Jaya ditembak, kondisi Bambang Purwoko sadar

Rombongan TGPF  Intan Jaya ditembak,  kondisi Bambang Purwoko sadar

Anggota TGPF kasus penembakan Intan Jaya Bambang Purwoko, terluka tembak dibagian kaki saat dirawat di Puskesmas Sugapa. ANTARA/HO/Penerangan Kogabwilhan III/pri.

... dalam kondisi sadar dan saat ini masih berada di Puskesmas Sugapa...
Jayapura (ANTARA) - Rombongan tim gabungan pencari fakta (TGPF) kasus penembakan di Intan Jaya yang dipimpin ketua tim, Benny Mamoto, Jumat (9/10), ditembaki sekembalinya dari Hipadipa, menyebabkan dua orang terluka termasuk Bambang Purwoko.
 
Purwoko yang berprofesi sebagai dosen Universitas Gadjah Mada itu luka tembak di bagian kaki, sedangkan Sersan Satu Faisal Akbar, anggota Satuan Tugas Hipadipa tertembak di bagian pinggang.

Baca juga: Anggota TGPF Intan Jaya dan satu anggota TNI tertembak di Papua
 
"Keduanya dalam kondisi sadar dan saat ini masih berada di Puskesmas Sugapa," kata Kepala Penerangan Komando Gabungan Wilayah Pertahanan III TNI, Kolonel CZI IGN Suriastawa, kepada ANTARA, Jumat, melalui telepon selularnya.
 
Dari laporan yang diterima, kata dia, rombongan TGPF dihadang dan ditembaki kelompok bersenjata sekembalinya dari Hipadipa, yang merupakan TKP kasus penembakan yang terjadi pada September lalu.

Baca juga: Anggota TGPF Intan Jaya tertembak sekembalinya dari Hipadipa
 
"Saat ini sebagian rombongan TGPF sudah berada di rumah dinas wakil bupati Intan Jaya di Sugapa," kata Suriastawa.
 
TGPF yang dibentuk pemerintah saat ini terbagi dua tim yakni tim yang dipimpin Mamoto ke Sugapa, ibu kota Kabupaten Intan Jaya dan tim lainnya yang dipimpin wakil ketua, Sugeng Purnomo, ke Jayapura.

Baca juga: Anggota DPR: TNI-Polri harus hentikan konflik di Intan Jaya
 

Pewarta: Evarukdijati
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2020

KKB tembak rombongan Tim gabungan pencari fakta Intan Jaya

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar