JK bertemu Paus Fransiskus bahas kemanusiaan dan perdamaian

JK bertemu Paus Fransiskus bahas kemanusiaan dan perdamaian

Wakil Presiden Jusuf Kalla bertemu Paus Fransiskus di Vatikan, Roma, Jumat (23/10/2020) (Tim Media JK)

... Paus Fransiskus juga berpesan mengenai pentingnya menjaga kerukunan antarumat manusia di dunia, karena tidak ada perdamaian tanpa hubungan antarmanusia yang baik...
Jakarta (ANTARA) - Wakil Presiden ke-10 dan 12, Jusuf Kalla, bertemu Paus Fransiskus di Vatikan, Roma, Jumat, untuk membahas terkait kemanusiaan dan perdamaian di dunia.

Kalla bertemu pemimpin Gereja Katolik sedunia itu selaku anggota Dewan Juri untuk penghargaan Zayed Award for Human Fraternity.

“Paus itu memberikan filosofi arti daripada human fraternity, kebersamaan manusia dan persaudaraan; karena ini sangat penting pada dewasa ini dimana dunia mengalami banyak krisis,” kata Kalla, dalam keterangan yang diterima di Jakarta, Jumat.

"Paus Fransiskus juga berpesan mengenai pentingnya menjaga kerukunan antarumat manusia di dunia, karena tidak ada perdamaian tanpa hubungan antarmanusia yang baik," kata Kalla, usai pertemuan.

Baca juga: JK: Pada dasarnya, semua konflik bisa diselesaikan dengan damai

Kepada seluruh anggota Dewan Juri, Paus Fransiskus juga berpesan agar bersikap obyektif dalam memberikan penilaian terhadap nominasi peraih penghargaan.

“Dewan Juri tentu juga mendapatkan masukan dari Paus dan Paus memberikan langkah-langkah apa yang menjadi bagian untuk ini, karena ini untuk kemanusiaan,” katanya.
 

Wakil Presiden Jusuf Kalla bertemu Paus Fransiskus di Vatikan, Roma, Jumat (23/10/2020) (Tim Media JK)
Sebelumnya, dalam pertemuan internal Dewan Juri untuk penghargaan kemanusiaan tersebut, Kalla mengusulkan bahwa penemu vaksin dan obat Covid-19 layak mendapatkan penghargaan. Ia berpendapat bahwa para penemu tersebut ibarat pahlawan karena dapat menyelamatkan kehidupan manusia yang terdampak pandemi.

Baca juga: JK: Penemu vaksin, obat COVID-19 layak dapat penghargaan kemanusiaan

Zayed Award for Human Fraternity merupakan penghargaan yang dibentuk pada 2019 untuk memberikan pengakuan atas karya luar biasa dari individu dan entitas dalam membuat terobosan dan mendorong kemajuan manusia.

Penghargaan itu diselenggarakan untuk mengenang presiden pertama Uni Emirat Arab dan mantan penguasa Abu Dhabi, Sheikh Zayed bin Sultan al Nahyan.

Zayed Award for Human Fraternity diberikan untuk pertama kalinya pada 2021 kepada para unggulan yang berasal dari kalangan pemerintah, perwakilan PBB dan LSM internasional, hakim mahkamah agung dan akademisi.

Baca juga: JK ajak masyarakat mendonorkan darahnya di masa pandemi COVID-19

Batas akhir penyerahan nominasi ialah 1 Desember 2020 dan pengumuman peraih penghargaan akan dilakukan pada 4 Februari 2021, dengan total hadiah senilai 1.000.000 dolar Amerika Serikat.

Selain Kalla, anggota Dewan Juri penghargaan tersebut ialah mantan presiden Republik Afrika Tengah, Catherine Samba-Panza, Gubernur Jenderal ke-27 Kanada, Michaelle Jean, Kardinal Dominique Mamberti dan mantan penasihat khusus PBB untuk Pencegahan Genosida, Adama Dieng.

Pewarta: Fransiska Ninditya
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Luhut Binsar Pandjaitan tinjau Gudang Darurat PMI

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar