Optimisme Mira Lesmana dan Riri Riza terhadap industri film

Optimisme Mira Lesmana dan Riri Riza terhadap industri film

Sutradara Rizi Riza dan Mira Lesmana dalam perayaan "25 Tahun Miles Films", Jumat (30/10/2020) (ANTARA/Maria Cicilia Galuh)

Jakarta (ANTARA) - Mira Lesmana dan Riri Riza optimis dengan kebangkitan industri film Indonesia pasca-pandemi mendatang, sebab keduanya pernah melewati masa "matinya" film Indonesia.

Sejak awal tahun 2020, industri film tanah air berhenti bergerak karena pandemi COVID-19. Penutupan bioskop dan penerapan protokol keselamatan membuat insan film sulit untuk bergerak sehingga hanya sedikit yang berani melakukan produksi.

"Saya sih optimis, mungkin enggak tahu apakah bisa sebesar waktu sebelum kita tinggalkan, tapi ini akan kembali seperti juga waktu tahun 1990 waktu enggak ada satu pun film," kata Mira dalam perayaan "25 Tahun Miles Films", Jumat (30/10).

Lesunya industri film pernah terjadi pada tahun 1990an, di mana tidak ada satu pun film Indonesia yang rilis di bioskop. Meski demikian, Mira Lesmana dan Riri Riza membuat gebrakan dengan menghadirkan sebuah film anak-anak dan keluarga, "Petualangan Sherina" disambut positif oleh penonton.

"Waktu kita mau bikin 'Petualangan Sherina' semua orang juga bilangnya gitu, enggak akan ada yang mau datang, enggak tahunya audiens juga merasa penting dan kitanya juga merasa penting dan ketemu," ujar Mira.

Selama 25 tahun terjun di industri film Indonesia, Miles Films telah melewati berbagai tantangan yang berbeda mulai dari merebut hati penonton hingga menghadirkan cerita yang lekat di masyarakat.

Riri mengatakan dalam kurun waktu tersebut, Miles dan juga rumah produksi lainnya selalu bertarung untuk tetap bisa bertahan dan konsisten menghadirkan tontonan untuk masyarakat agar industri ini terus bergerak.

"Saya pikir kita selalu menjadi petarung tuh dalam 25 tahun terakhir ini. Semua yang bekerja di industri film bisa dikatakan semuanya fight their own untuk bisa menjadi seperti sekarang. Tahun lalu jumlah penonton sudah sangat baik, tapi tahun ini kita harus pelan-pelan lagi mengejar," ujar Riri.

Riri juga mengatakan masa pandemi bisa menjadi momentum bagi insan film untuk mempersiapkan sebuah gebrakan baru, belum lagi dengan kehadiran platform film digital yang memudahkan proses distribusi.

"Nah sekarang ini kan pandemi, saya berpikir justru menarik sekali untuk kita melihat kesempatan baru. Saya yakin filmmaker di mana-mana udah banyak yang bersiap-siap, saya merasakan akan ada yang muncul mungkin dokumenter, ada kesempatan dari platform digital juga tapi kita berharap film juga bisa jadi survivor, karena kita juga enggak ngebayangin bisa bikin film di tahun 1990-an," kata Riri.


Baca juga: Sherina tak sabar syuting "Petualangan Sherina 2"

Baca juga: Tak hanya sekuel, "Petualangan Sherina" hadir dalam versi animasi

Baca juga: "Petualangan Sherina 2" tayang akhir 2021


Pewarta: Maria Cicilia
Editor: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Film Kado, maju di Sundance Film Festival

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar