Indosat Ooredoo hadirkan inovasi IoT terbaru

Indosat Ooredoo hadirkan inovasi IoT terbaru

Seorang pengguna gawai sedang menunjukkan salah satu aplikasi Indosat Ooredoo. ANTARA/HO-Indosat Ooredoo.

Inovasi terbaru ini ditujukan untuk mendukung transformasi digital industri manufaktur, khususnya dalam mengadopsi teknologi baru
Jakarta (ANTARA) - Indosat Ooredoo, perusahaan telekomunikasi digital di Indonesia, melalui Indosat Ooredoo Business menghadirkan inovasi IoT (internet of things) terbaru yaitu IoT Smart Manufacturing, sebuah layanan yang dapat meningkatkan produktivitas dengan koneksi IoT andal untuk industri bisnis manufaktur.

"Inovasi terbaru ini ditujukan untuk mendukung transformasi digital industri manufaktur, khususnya dalam mengadopsi teknologi baru, sehingga dapat meningkatkan kinerja perusahaan secara keseluruhan dan dapat bangkit lebih kuat dari pandemi ini," kata Chief Business Officer Indosat Ooredoo Bayu Hanantasena dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Kamis.

Baca juga: Indosat Ooredoo pastikan kualitas jaringan terbaik saat pandemi

Dikatakan, pihaknya akan terus berupaya untuk berkontribusi agar bersama-sama dapat menghadapi situasi dengan penuh keterbatasan saat ini, terlebih pada bisnis manufaktur agar tetap dapat maju dan memiliki pengelolaan operasional yang lebih baik.

Selain erat dengan revolusi industri 4.0, IoT juga menjadi salah satu inovasi teknologi yang mampu meningkatkan performa bisnis, termasuk industri manufaktur terutama pada masa pandemi yang masih melanda sampai saat ini.

Kondisi ini memaksa semua sektor industri untuk go digital sehingga membuat para pelaku bisnis memerlukan peran IoT untuk menjaga proses produksi dan distribusi agar berjalan lebih efektif dan efisien.

Kini dengan hadirnya IoT Smart Manufacturing, pelanggan pada industri bisnis manufaktur dapat dengan mudah mengelola bisnis, memastikan seluruh alur produksi berjalan dengan optimal, hingga memantau kondisi aset perusahaan secara berkala.

IoT Smart Manufacturing mampu memantau performa mesin produksi secara real-time dan akurat di berbagai industri manufaktur, industri bahan kimia, otomotif, tekstil, obat-obatan, dan lainnya dengan salah satu fitur andalan, yakni Smart Productivity.

Fitur Smart Productivity dapat memonitor performa mesin dalam industri manufaktur yang menggunakan aplikasi (AI dashboard), perangkat keras, design solution, installation & setup, serta managed service operational.

Layanan ini akan memberikan manfaat bagi pelaku bisnis manufaktur untuk dapat memprediksi jika terjadi kerusakan pada mesin, memantau proses produksi dan kualitas output mesin, hingga dapat menemukan kegagalan produksi dari sebuah mesin.

Selain itu, perusahaan juga akan segera memperkenalkan fitur andalan lainnya dari IoT Smart Manufacturing yang dapat mendukung pemeliharaan dan manajemen aset yang memanfaatkan perangkat seluler dan nonselular (BLE, ZigBee, dll) serta web-based platform yang nantinya akan semakin melengkapi inovasi IoT terbaru untuk industri bisnis manufaktur.

Baca juga: Indosat Ooredoo dan Cisco hadirkan jaringan transport untuk 5G
Baca juga: Indosat Ooredoo siap bangun jaringan 5G

Pewarta: Ahmad Wijaya
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Maksimalkan PSBB, Kominfo luncurkan 1000 mesin pintar di daerah rawan COVID-19

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar