Corona jenis baru muncul, Belanda larang penerbangan dari Inggris

Corona jenis baru muncul, Belanda larang penerbangan dari Inggris

Aktivis lingkungan melakukan protes menempel ke pintu masuk untuk memblokir Bandara Schipol Amsterdam, di Schipol, Belanda, Jumat (18/12/2020). ANTARA FOTO/REUTERS/Piroschka van de Wouw/hp/cfo.

Bangalore (ANTARA) - Pemerintah Belanda akan melarang maskapai penerbangan membawa penumpang dari Inggris mulai Minggu setelah otoritas di Inggris menemukan jenis/galur baru virus corona.

Larangan itu akan berlaku sampai 1 Januari 2021, kata Pemerintah Belanda melalui pernyataan tertulisnya pada Minggu pagi.

Otoritas setempat mengatakan pihaknya masih mengamati perkembangan terkait temuan baru itu dan akan mempelajari kemungkinan penetapan larangan membawa penumpang dari Inggris pada moda-moda transportasi lainnya.

Pemerintah Belanda menyampaikan bahwa, pada awal Desember 2020, satu sampel kasus COVID-19 yang dideteksi di dalam negeri ternyata adalah galur virus sama seperti yang ditemukan di Inggris.

Sebagai langkah untuk mengendalikan penyebaran virus tersebut, otoritas Belanda mengeluarkan imbauan "jangan bepergian", kecuali ada  kepentingan yang benar-benar mendesak.  

Larangan membawa penumpang dari Inggris itu diumumkan setelah Perdana Menteri Inggris Boris Johnson dan beberapa ilmuwan setempat pada Sabtu (19/12) mengumumkan bahwa galur baru virus corona yang ditemukan di negara itu 70 persen lebih menular. 

Johnson lanjut mengatakan pemerintah akan meningkatkan pembatasan dari level 3 --yang tertinggi, ke tingkat tertinggi yang baru, level 4, di London dan beberapa daerah di Inggris bagian tenggara.
 

Sumber: Reuters

Baca juga: Lebih dari 1.000 kasus satu varian COVID-19 ditemukan di Inggris
 
Baca juga: Galur COVID-19 di Beijing kemungkinan dari Asia Selatan, Asia Tenggara 

UGM temukan mutasi COVID-19 di Jateng dan DIY

Penerjemah: Genta Tenri Mawangi
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar