EMA akan tinjau vaksin COVID-19 buatan Pfizer-BioNTech

EMA akan tinjau vaksin COVID-19 buatan Pfizer-BioNTech

Dokumentasi - Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen menghadiri pembacaan komposisi Susunan Komisi Uni Eropa di Brussels, Belgia, Selasa (8/9/2020). ANTARA FOTO/Pool via REUTERS/Aris Oikonomou/hp/djo/am.

Amsterdam (ANTARA) - Badan Pengawas Obat Eropa (EMA) pada Senin akan meninjau vaksin COVID-19 yang dikembangkan oleh perusahaan AS Pfizer dan mitranya dari Jerman BioNTech, dengan lampu hijau menempatkan Eropa bersiap memulai vaksinasi dalam sepekan ke depan.

Negara Uni Eropa seperti Jerman, Austria dan Italia mengatakan bahwa mereka berencana memulai vaksinasi pada 27 Desember saat Eropa berupaya mengejar Amerika Serikat dan Inggris, yang telah meluncurkan program vaksinasi COVID-19 awal Desember ini.

Jika mengantongi restu EMA, maka rintangan terakhir adalah persetujuan dari Komisi Eropa, yang diharapkan menyusul pada Rabu.

Baca juga: Finlandia akan beri vaksin COVID-19 untuk nakes pada Januari 2021
Baca juga: Pfizer-BioNTech ajukan penggunaan darurat vaksin COVID ke Uni Eropa


Ketua Komisi Ursula von der Leyen menargetkan awal vaksinasi pada periode 27-29 Desember, persis setelah Natal.

Tenaga medis dari kalangan mahasiswa, pensiunan dokter, apoteker dan tentara sedang didata untuk kampanye vaksinasi Eropa dalam skala yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Pendekatan bertahap mengartikan bahwa petugas medis garda terdepan dan penghuni panti jompo menjadi prioritas penerima vaksin, dengan sebagian besar skema nasional tidak menjangkau masyarakat umum paling cepat hingga akhir kuartal pertama 2021.

Meskipun demikian, tujuan Uni Eropa beranggotakan 27 negara itu adalah menjangkau 70 persen dari 450 juta penduduknya.

Regulator obat di Swiss pada Sabtu mengizinkan penggunaan vaksin bagi warga berusia di atas 16 tahun.

Sumber: Reuters

Baca juga: Negara Uni Eropa lakukan vaksinasi COVID-19 mulai 27 Desember
Baca juga: EU akan putuskan soal penggunaan vaksin COVID BioNTech 23 Desember

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar