Toyota masih pimpin pasar, kuasai 31,9 persen penjualan mobil nasional

Toyota masih pimpin pasar, kuasai 31,9 persen penjualan mobil nasional

Jajaran mobil Toyota yang dipamerkan pada Gaikindo Indonesia International Auto Show (GIIAS) 2019 di Tangerang, Banten. ANTARA/Risbiani Fardaniah/am.

Sampai akhir tahun 2020 penjualan mobil Toyota bisa mencapai sekitar 180.000 unit
Jakarta (ANTARA) - Toyota Indonesia optimis masih memimpin pasar mobil di Tanah Air meskipun terdampak pandemi COVID-19, dengan pangsa pasar 31,9 persen dari total penjualan mobil secara nasional pada 2020.

"Angka persisnya belum ada, karena masih dihitung, tapi kami perkirakan market share (Toyota) capai 31,9 persen dari total pasar mobil nasional yang diperkirakan sekitar 560 ribu unit," kata Wakil Presdir PT Toyota Astra Motor ( TAM) Henry Tanoto kepada Antara di Jakarta, Minggu.

Baca juga: Pasar mobil diperkirakan tetap tumbuh, kuartal I bakal lebih baik

Pada Januari-November 2020 penjualan mobil Toyota di Indonesia secara ritel mencapai 159.450 unit.

Henry mengakui angka itu turun tajam sekitar 46,4 persen dibandingkan periode yang sama tahun 2019 sebesar 297.584 unit.

Sama dengan ekonomi nasional yang terkontraksi besar pada triwulan II, penjualan Toyota di Indonesia anjlok dari 66.599 unit pada triwulan I menjadi hanya 26.366 unit pada triwulan II 2020.

"Namun penjualan membaik pada triwulan III (35.111 unit) dan terus membaik pada triwulan IV. Bahkan penjualan Desember lebih baik dari November 2020," kata Henry tanpa menyebut angka penjualan Desember karena masih dalam penghitungan.

Pada Oktober dan November 2020 penjualan mobil Toyota masing-masing 13.466 unit dan 17.908 unit.

Henry memperkirakan sampai akhir tahun 2020 penjualan mobil Toyota bisa mencapai sekitar 180.000 unit, dengan penjualan terbesar masih segmen kendaraan serbaguna (MPV) dan SUV (sport utility vehicle) yang harganya Rp300 juta ke bawah.

"Triwulan I tahun 2021 ini kami optimis penjualan mobil bakal lebih baik dibanding triwulan IV 2020, karena perekonomian nasional membaik, industri dan harga komoditas naik, serta tingkat kepercayaan konsumen juga naik, sehingga mereka mulai beli mobil," kata Henry.

Baca juga: Mengulas mobil listrik 2 penumpang Toyota Rp200-an juta
Baca juga: Menperin: Toyota komitmen investasi Rp28,3 triliun untuk mobil listrik

Pewarta: Risbiani Fardaniah
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Toyota investasi Rp28 triliun mobil listrik di Indonesia

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar