Tim SAR lanjutkan cari rekaman CVR kotak hitam Sriwijaya Air

Tim SAR lanjutkan cari rekaman CVR kotak hitam Sriwijaya Air

Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto (ketiga kiri) bersama Menhub Budi Karya Sumadi (kedua kanan) didampingi Wakasal Laksamana Madya TNI Ahmadi Heri Purwono (kiri), Kepala Basarnas Marsekal Madya TNI Bagus Puruhito (kanan) dan Pangkoarmada I Laksamana Muda TNI Abdul Rasyid Kacong (kedua kiri) menyampaikan keterangan pers terkait operasi SAR kecelakaan pesawat Sriwijaya Air SJ 182 di KRI John Lie 358, perairan Kepulauan Seribu, Jakarta, Minggu (10/1/2021). ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan/aww. (ANTARA FOTO/SIGID KURNIAWAN)

tim SAR gabungan juga masih mencari CVR dengan tanpa bantuan alat penanda
Jakarta (ANTARA) - Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto memastikan bahwa Tim SAR gabungan masih akan melanjutkan pencarian untuk menemukan rekaman suara di kokpit atau cockpit voice recorder (CVR) bersama juga dengan jenazah korban serta serpihan pesawat Sriwijaya Air SJ-182.

“Operasi belum selesai karena terus akan kita lakukan evakuasi korban termasuk seluruh potongan body pesawat adalah rangka melengkapi yang diperlukan KNKT,” kata Panglima TNI dalam konferensi pers di di Dermaga JICT II Tanjung Priok Jakarta, Selasa.

Pencarian akan dilanjutkan di titik ditemukannya flight data recorder (FDR) untuk mencari jenazah dan serpihan pesawat yang hilang dari kontak pada Sabtu (9/1) pekan lalu itu.
Baca juga: Kotak hitam Sriwijaya Air ditemukan
Baca juga: Kotak hitam Sriwijaya Air dibawa ke JICT

Namun, tim SAR gabungan juga masih mencari CVR dengan tanpa bantuan alat penanda karena kedua alat penanda, yang mengeluarkan suara untuk membantu menemukan kotak hitam yang terdiri dari dua bagian yaitu FDR dan CVR, untuk keduanya sudah ditemukan.

“Saya yakin dengan kerja profesional didukung peralatan yang mumpuni dari KRI Rigel dan Baruna maka pencarian cockpit voice yang beacon-nya sudah ditemukan hari ini, juga bisa kita temukan,” kata Hadi.

Kotak hitam (black box) adalah sekumpulan perangkat yang digunakan pada transportasi, merujuk kepada perekam data penerbangan (flight data recorder/FDR) dan perekam suara kokpit (cockpit voice recorder/CVR) dalam pesawat terbang.

Fungsi dari kotak hitam untuk merekam pembicaraan antara pilot dan pemandu lalu lintas udara atau iair traffic control (ATC) serta untuk mengetahui tekanan udara dan kondisi cuaca selama penerbangan.

Baca juga: Sea Rider lanjutkan pencarian kotak hitam saat gelombang tinggi

Meskipun bernama kotak hitam namun kotak tersebut berwarna oranye, guna memudahkan pencarian jika pesawat itu mengalami kecelakaan.

Kotak hitam terdiri dari alat perekam suara di ruang kemudi pilot (Cockpit Voice Recorder) dan alat rekam data penerbangan (Flight Data Recorder).

Pesawat Sriwijaya Air bernomor register PK-CLC dengan nomor penerbangan SJ-182 rute Jakarta-Pontianak hilang kontak pada Sabtu (9/1) pukul 14.40 WIB dan jatuh di antara Pulau Lancang dan Pulau Laki, Kepulauan Seribu, DKI Jakarta.

Pesawat jenis Boeing 737-500 itu hilang kontak pada posisi 11 nautical mile di utara Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang setelah melewati ketinggian 11.000 kaki dan pada saat menambah ketinggian di 13.000 kaki.

Baca juga: Presiden instruksikan percepat pencarian korban dan kotak hitam SJ 182

Pesawat lepas landas dari Bandara Soekarno Hatta pukul 14.36 WIB. Jadwal tersebut mundur dari jadwal penerbangan sebelumnya 13.35 WIB. Penundaan keberangkatan karena faktor cuaca.

Berdasarkan data manifest, pesawat yang diproduksi tahun 1994 itu membawa 62 orang terdiri atas 50 penumpang dan 12 orang kru. Dari jumlah tersebut, 40 orang dewasa, tujuh anak-anak, tiga bayi. Sedangkan 12 kru terdiri atas, enam kru aktif dan enam kru ekstra.

Baca juga: KNKT: Pesawat Sriwijaya SJ 182 tidak meledak sebelum jatuh ke laut

Pewarta: Prisca Triferna Violleta
Editor: Rolex Malaha
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Menhub umumkan ditemukannya CVR Sriwjiaya Air SJ-182

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar