Jasa Raharja serahkan santunan ke keluarga pramugari SJ 182

Jasa Raharja serahkan santunan ke keluarga pramugari SJ 182

Personel TNI AL menyiapkan perahu di KRI Rigel-933 yang akan untuk operasi SAR pesawat Sriwijaya Air PK-CLC nomor penerbangan SJ 182 rute Jakarta - Pontianak di Dermaga JICT, Tanjung Priok, Jakarta, Senin (18/1/2021). Badan SAR Nasional (Basarnas) kembali memperpanjang operasi pencarian Sriwijaya Air SJ-182 selama tiga hari hingga Kamis (21/1) dengan fokus pencarian korban. ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A/foc.

Penyerahan santunan dengan cepat ini merupakan komitmen Jasa Raharja untuk memberikan pelayanan terbaik
Jakarta (ANTARA) - Jasa Raharja menyerahkan santunan kepada keluarga korban kecelakaan pesawat Sriwijaya Air SJ 182 yang tidak lain adalah pramugari pesawat tersebut bernama Oke Dhurratul Jannah.

Sesuai pengumuman Tim DVI Mabes Polri tanggal 17 Januari 2021 terhadap identifikasi penumpang pesawat Sriwijaya Air SJ182 terdapat tambahan lima korban yang sudah teridentifikasi. Sehingga jumlah sudah teridentifikasi menjadi 29 orang dan salah satunya adalah Oke Dhurrotul Jannah yang berdomisili di wilayah Kabupaten Bandung Barat.

Kepala Cabang Utama Jawa Barat Hendri Afrizal menyampaikan atas nama Dewan Komisaris, Direksi, dan keluarga besar PT Jasa Raharja mengucapkan turut berduka cita yang sedalam-dalamnya kepada keluarga korban atas musibah kecelakaan pesawat Sriwijaya Air SJ182.

“PT Jasa Raharja pada kesempatan pertama langsung menghubungi/melakukan kunjungan kepada keluarga korban untuk mengomunikasikan perihal kepastian jaminan asuransi kepada ahli waris korban sesuai ketentuan yang berlaku,” kata Hendri dalam keterangannya di Jakarta, Senin.

Hendri Afrizal pada Senin ini, menyerahkan santunan kepada ahli waris yang juga ibu kandung korban, Lia Dorujatul Aliyah bertempat di rumah kediaman almarhumah yang berdomisili di Desa Cihanjuang Rahayu, Kecamatan Parongpong, Kabupaten Bandung Barat. Dihadiri pula oleh pihak Maskapai Sriwijaya Air dan utusan dari Dinas Perhubungan Propinsi Jawa Barat.

Besaran santunan untuk korban meninggal dunia adalah Rp.50.000.000 sesuai Peraturan Menteri Keuangan RI No. 15 Tahun 2017. Santunan tersebut ditransfer langsung ke rekening ahli waris dalam bentuk buku tabungan Bank Rakyat Indonesia.

Penyelesaian santunan asuransi dari Jasa Raharja dapat dilaksanakan kurang dari 24 jam sejak pengumuman teridentifikasi oleh Tim DVI Polri. Hal ini berkat kerja sama dan dukungan dari mitra terkait yaitu pihak maskapai Sriwijaya Air, Tim DVI Mabes Polri, Tim Basarnas, Tim Kementerian Perhubungan, Dukcapil, aparat kecamatan dan keluarga korban serta pihak-pihak lain yang membantu proses kelengkapan dokumen.

“Penyerahan santunan dengan cepat ini merupakan komitmen Jasa Raharja untuk memberikan pelayanan terbaik, mudah, cepat dan tepat sebagai wujud negara hadir bagi korban kecelakaan lalu lintas dan alat angkutan penumpang umum,” ujarnya.

Baca juga: Hingga hari ini, Jasa Raharja telah serahkan santunan 25 korban SJ 182
Baca juga: Jasa Raharja tetap beri santunan, walau korban SJ 182 tidak ditemukan
Baca juga: Menhub minta penuhi segera hak keluarga korban Sriwijaya Air SJ 182


Pewarta: Juwita Trisna Rahayu
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

PT Jasa Raharja dan  KSOP Ternate sepakati penerapan  IWKL

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar