Vaksinasi untuk atlet prioritas siap digelar pekan ini

Vaksinasi untuk atlet prioritas siap digelar pekan ini

Arsip Foto. Kemasan vaksin COVID-19 diperlihatkan di Command Center dan Sistem Manajemen Distribusi Vaksin (SMDV) PT Bio Farma di Bandung, Jawa Barat, Kamis (7/1/2021) (ANTARA FOTO/M Agung Rajasa/aww)

Kemarin pagi kami ditelepon Pak Oscar Sekjen Kemenkes, Insya Allah minggu ini Kementerian Kesehatan sudah siap untuk memvaksin para atlet yang diusulkan Kemenpora
Jakarta (ANTARA) - Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora) menyatakan proses vaksinasi untuk atlet prioritas siap digelar pada pekan ini menyusul laporan dari Sekretaris Jenderal Kemenkes, Oscar Primadi, kepada Sekretaris Kemenpora Gatot S. Dewa Broto.

"Kemarin pagi kami ditelepon Pak Oscar Sekjen Kemenkes, Insya Allah minggu ini Kementerian Kesehatan sudah siap untuk memvaksin para atlet yang diusulkan Kemenpora. Sudah siap minggu ini," ujar Gatot saat dihubungi, Selasa.

Sebelumnya, sebanyak 17 cabang olahraga menjadi prioritas penerima vaksin yakni bulu tangkis, angkat besi, panahan, renang, pencak silat, tenis, karate, taekwondo, judo, wushu, voli, menembak, senam, catur, dayung, boling, dan selancar ombak.

Baca juga: Kemenpora akan gelar rapat bersama Kemenkes soal vaksinasi atlet

Kemenpora telah mengusulkan 1.500 nama, termasuk atlet, pelatih, dan ofisial dari 17 cabang olahraga serta National Paralympic Committee (NPC) agar mendapat prioritas vaksinasi COVID-19 dari pemerintah.

Namun menurut Gatot, proses vaksinasi itu tidak akan digelar serentak untuk menghindari kerumunan. Pemberian vaksin juga akan dilakukan bertahap dan bisa saja dilakukan di domisili masing-masing seperti yang dilakukan terhadap para tenaga kesehatan.

Untuk di Jakarta, Kemenpora menyiapkan Rumah Sakit Olahraga Nasional (RSON) Cibubur sebagai tempat vaksinasi maupun tempat pelatnas masing-masing cabang olahraga.

Baca juga: Pemain Liga 1 bisa masuk prioritas vaksin jika kompetisi diberi izin

"Data yang kami sampaikan ke Kemenkes itu ada by name by cabornya kemudian ada data kelahiran kemudian by address. Sama seperti vaksinasi nakes, itu bisa jadi mereka tak usah ke Jakarta karena kami tidak boleh menciptakan kerumunan baru. Ada data alamat, nomor HP, bisa jadi di kota masing-masing," kata Gatot.

Sementara untuk teknisnya, Kemenpora akan menggelar rapat bersama Kemenkes pada Rabu. Dalam rapat itu, pemerintah juga mengundang pengurus Persatuan Bulu Tangkis Seluruh Indonesia (PBSI) karena atletnya akan menjadi calon penerima vaksin tahap pertama.

"Kami akan rapat dengan Kemenkes dan RSON dan cabor yang urgen untuk memastikan acara perdana vaksinasi di Kemenpora. Cabor yang hadir hanya PBSI," kata Gatot.

Baca juga: Kemenpora: Perbasi dan PASI segera susul PSSI ajukan prioritas vaksin
Baca juga: Kemenpora: PSSI ajukan 178 nama sebagai prioritas penerima vaksin
Baca juga: Kemenpora usulkan 17 cabor prioritas penerima vaksin COVID-19

Pewarta: Asep Firmansyah
Editor: Fitri Supratiwi
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Wapres: Vaksinasi atlet diprioritaskan bagi yang segera berkompetisi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar