Trump ikhtiar kembali jadi sorotan dengan pidato temu konservatif

Trump ikhtiar kembali jadi sorotan dengan pidato temu konservatif

Donald Trump

Dia akan berbicara tentang masa depan Partai Republik dan gerakan konservatif. Juga mencari Presiden ke-45 untuk menangani kebijakan yang merusak tentang amnesti dan perbatasan dari Presiden (Joe) Biden
Washington (ANTARA) - Mantan Presiden AS Donald Trump akan berusaha untuk kembali menjadi sorotan politik dalam pidatonya di pertemuan besar kaum konservatif, sebuah sumber yang mengetahui rencananya mengatakan pada Sabtu, ketika Partai Republik merencanakan gerakan pasca-(kekuasaannya di) Gedung Putih,

Trump berencana untuk berbicara di Konferensi Tindakan Politik Konservatif (CPAC) di Orlando, Florida, pada 28 Februari, hari terakhir pertemuan mereka, sumber itu mengatakan kepada Reuters tanpa menyebut nama.

"Dia akan berbicara tentang masa depan Partai Republik dan gerakan konservatif. Juga mencari Presiden ke-45 untuk menangani kebijakan yang merusak tentang amnesti dan perbatasan dari Presiden (Joe) Biden," kata sumber itu.

Empat tahun penuh gejolak Trump di Gedung Putih berakhir tak lama setelah dia dimakzulkan dengan tuduhan menghasut serangan mematikan pada 6 Januari oleh para pendukungnya di Capitol AS, tempat anggota parlemen berkumpul untuk mengesahkan kemenangan Biden dalam pemilihan 3 November.

Setelah menghabiskan dua bulan dengan mengklaim secara keliru kekalahannya dalam pemilihan menjadi hasil penipuan yang meluas, Trump dibebaskan dalam sidang pemakzulan yang diadakan di Senat setelah dia meninggalkan jabatannya. Suara 57-43 kurang dari dua pertiga mayoritas yang dibutuhkan untuk sebuah keputusan.

Trump telah menyatakan kemarahannya pada 17 politisi Republik di Dewan Perwakilan dan Senat yang memilih untuk memakzulkan atau menghukumnya, dan pada Selasa dia mengarahkan kecaman retorikanya ke Pemimpin Minoritas Senat Mitch McConnell, politisi Republik terpilih paling senior di negara itu.

Kekalahan atas Gedung Putih yang dimenangi Biden dan kendali Senat - yang diambil oleh Partai Demokrat dalam sepasang kemenangan putaran kedua pemilihan Georgia yang mengecewakan bulan lalu - telah membuat Partai Republik gelisah ketika mereka merencanakan bagaimana memenangkan kembali kendali Kongres pada tahun 2022.

Trump dan McConnell berpisah dalam minggu-minggu setelah pemilihan November, dengan Trump kesal karena politisi Republik Kentucky telah mengakui Biden sebagai pemenang pada pertengahan Desember. Mereka belum berbicara sejak itu, kata seorang mantan pejabat Gedung Putih pekan ini.

Trump menyebut McConnell "seorang politikus yang suram, cemberut, dan tidak tersenyum" minggu ini dan memperingatkan bahwa jika para senator Republik tetap bersamanya "mereka tidak akan menang lagi."

Kesenjangan antara Trump dan McConnell melebar ketika McConnell menyatakan setelah Senat membebaskan mantan presiden bahwa Trump "secara praktis dan moral bertanggung jawab" atas pengepungan Capitol.

Sejumlah politisi utama Republik yang dianggap sebagai kandidat untuk nominasi presiden partai 2024 juga akan berbicara di CPAC, termasuk Menteri Luar Negeri Trump, Mike Pompeo, dan Kristi Noem, gubernur South Dakota.

Dua politisi Republik terkemuka dari pemerintahan Trump yang tidak ada dalam daftar pembicara CPAC adalah mantan duta besar PBB Nikki Haley dan mantan Wakil Presiden Mike Pence.

Sumber lain mengatakan kepada Reuters bahwa Trump telah menolak permintaan Haley untuk bertemu dengannya baru-baru ini setelah dia mengkritiknya dalam sebuah artikel Politico.

Sumber: Reuters

Baca juga: Sidang pemakzulan Trump berakhir, Biden dorong agendanya di televisi

Baca juga: Mantan presiden Trump kembali lolos dari pemakzulan

Penerjemah: Mulyo Sunyoto
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Lolos dari sidang pemakzulan, ancaman pidana mengintai Trump

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar