Atletik

Dina Asher-Smith kecam standar ganda pemasaran olah raga

Dina Asher-Smith kecam standar ganda pemasaran olah raga

Pelari putri Inggris Dina Asher-Smith saat berlomba pada nomor lari 60 meter dalam IAAF World Indoor Athletics Championships di Karlsruhe, Jerman, 29 Januari 2021. (AFP/ULI DECK)

Kita bisa menyaksikan standar ganda
Jakarta (ANTARA) - Sprinter putri tercepat Inggris, Dina Asher-Smith, mengecam pemasar-pemasar olah raga atas cara mereka membedakan putra dan putri dengan mengatakan terlalu banyak pesan yang menampilkan wanita fokus ke estetika dari pada kepada sukses wanita dalam olah raga.

Atlet berusia 25 tahun peraih medali emas Eropa tiga kali dan pemegang rekor Inggris untuk lari 100 dan 200 meter putri itu menyatakan walaupun kampanye pemasaran yang melibatkan atlet putri meningkat belakangan tahun ini, upaya yang dilakukan tetap perlu lebih digenjot lagi.

"Untuk putra, jika Anda pemenang, Anda adalah MVP. Anda memperoleh trofi, bunga," tulis Asher-Smith dalam Players' Tribune seperti dikutip Reuters, Kamis.

"Seandainya Anda pemasaran sepasang sepatu baru sepak bola, mereka akan menggunakan orang seperti Lionel Messi... bukan orang yang hanya bermain secara rekreatif hanya karena dia lebih cocok dengan citra itu."

Baca juga: Sprinter: Atlet putri harus lebih banyak bercerita tentang diri mereka

"Namun, seringkali hal itu terjadi pada putri. Karena mereka cocok dengan gambaran estetika? Pesan macam apa yang dikirimkan kepada seorang gadis delapan tahun, kepada gadis-gadis yang bercita-cita menjadi atlet?"

Menurut penelitian Nielsen pada 2018, olah raga putri cuma menarik 1 persen pasar sponsor, 3 persen liputan cetak, dan 4 persen liputan online, sementara kurang dari 20 persen dari semua TV olahraga yang hanya meliput putri.

Asher-Smith mempertanyakan mengapa prestasi atlet-atlet putri seperti Marta, Katie Ledecky dan Shelly-Ann Fraser-Pryce tidak disorot sama seperti kepada Messi, Tiger Woods dan olahragawan-olahragawan sukses lainnya.

Baca juga: Dina Asher-Smith sabet emas sprint 200m putri

"Jika Anda GOAT (terbesar sepanjang masa), pemegang rekor dunia, peraih medali emas ... Anda berhak mendapatkan segalanya. Setidaknya untuk putra," tambah dia. "Tapi ada banyak contoh di mana hal ini tak berlaku pada putri."

"Kita bisa menyaksikan standar ganda, tapi gadis berusia delapan tahun tak bisa melihatnya. Dia beranggapan sekalipun Anda yang terbaik dalam cabang olah raga Anda, masih lebih berharga bagi narasi industri jika itu sesuai dengan estetika."

Baca juga: Barbie edisi spesial, terinspirasi pelari Dina Asher-Smith
 

Pewarta: Jafar M Sidik
Editor: Junaydi Suswanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Atletik persembahkan 3 medali emas dalam ASG 2019

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar