Minyak naik, penguncian Eropa rusak prospek pemulihan permintaan

Minyak naik, penguncian Eropa rusak prospek pemulihan permintaan

Kapal tanker minyak mentah. ANTARA/REUTERS/Henry Romero/am.

Minyak (mengalami) minggu terburuk tahun ini karena kekhawatiran meningkat atas kasus COVID-19 yang meningkat di seluruh Eropa.
New York (ANTARA) - Minyak naik tipis pada akhir perdagangan Senin (Selasa pagi WIB), ketika harapan peningkatan permintaan akhir tahun ini membantu menahan aksi jual besar-besaran minggu lalu, tetapi harga tetap di bawah tekanan karena penguncian baru virus corona di Eropa membuat pemulihan yang cepat tampak kecil kemungkinannya.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Mei, terangkat sembilan sen atau 0,1 persen menjadi ditutup pada 64,62 dolar AS per barel. Sementara itu, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman April naik 13 sen atau 0,2 persen menjadi menetap di 61,55 dolar AS per barel.

Minyak mentah berjangka AS yang lebih aktif untuk pengiriman Mei naik 12 sen atau 0,2 persen menjadi menetap di 61,56 dolar AS per barel.

Baca juga: Minyak naik, namun catat rugi mingguan akibat kekhawatiran permintaan

Kedua kontrak turun lebih dari enam persen minggu lalu setelah membuat keuntungan stabil selama berbulan-bulan didukung oleh penurunan produksi dan harapan pemulihan permintaan.

"Minyak (mengalami) minggu terburuk tahun ini karena kekhawatiran meningkat atas kasus COVID-19 yang meningkat di seluruh Eropa," kata bank Belanda ING dalam sebuah catatan. "Ini terjadi saat ada tanda-tanda yang jelas dari pelemahan di pasar fisik minyak."

Pasar fisik berada di bawah tekanan karena penyuling di seluruh dunia, termasuk China dan Amerika Serikat, memulai aktivitas pemeliharaan.

Baca juga: Harga minyak tergelincir, hapus kenaikan awal didukung data China

Musim pemeliharaan kilang-kilang China akan mencapai puncaknya pada Mei dan mulai meruncing pada Juni, kata para pedagang, menghilangkan beberapa grade minyak mentah seperti yang ada di Afrika Barat dari outlet utama mereka.

Hampir sepertiga orang Prancis memasuki penguncian selama sebulan pada Sabtu (20/3/2021), sementara Jerman berencana untuk memperpanjang penguncian menjadi bulan kelima, menurut rancangan proposal.

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson memperingatkan pada Senin (22/3/2021) bahwa gelombang ketiga infeksi COVID-19 yang melanda seluruh Eropa dapat menuju ke Inggris.

“Kampanye vaksinasi belum secepat yang diharapkan pasar dan akibatnya hal ini akan berdampak pada pemulihan permintaan minyak, yang pada gilirannya mengganggu harga,” kata Louise Dickson, analis pasar minyak di Rystad Energy.

Sementara itu pemulihan ekonomi yang luas masih sulit dipahami, Kepala Eksekutif Saudi Aramco Amin Nasser optimis dengan prospek jangka panjang untuk pengekspor minyak utama dunia itu.

Pada Minggu (21/3/2021), Nasser mengatakan permintaan minyak global berada di jalur yang tepat untuk mencapai 99 juta barel per hari (bph) pada akhir 2021.

"Sementara saya pikir permintaan akan meningkat lebih lanjut karena lebih banyak negara melonggarkan pembatasan perjalanan dalam beberapa bulan mendatang, dampak dari hal ini akan diimbangi dengan peningkatan pasokan minyak," kata Fawad Razaqzada, analis pasar di ThinkMarkets.

“OPEC+ akan mengurangi pembatasan pasokan secara perlahan, sementara produksi minyak serpih AS kemungkinan akan meningkat karena harga minyak yang menarik lagi. Secara keseluruhan, saya tidak bisa melihat harga minyak naik secara signifikan lebih jauh."

"Saya pikir Brent akan berjuang untuk bertahan di atas 70 dolar AS dan memperkirakan WTI akan mencapai rata-rata sekitar 60 dolar AS per barel pada tahun 2021," tambahnya.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya, bersama-sama dikenal sebagai OPEC+, telah melakukan pemotongan produksi yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk menyeimbangkan pasar global setelah permintaan anjlok selama pandemi COVID-19.

Sementara itu, pengebor-pengebor minyak AS mulai memanfaatkan lonjakan harga baru-baru ini, menambahkan rig terbanyak sejak Januari dalam pekan yang berakhir Jumat lalu (19/3/2021).

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2021

KPBB menilai harga BBM terlalu mahal

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar