Petugas ledakkan tas misterius di halaman Kantor DPRD Kediri

Petugas ledakkan tas misterius di halaman Kantor DPRD Kediri

Tim Penjinak Bom Detasemen Gegana Satbrimob Polda Jatim di halaman Kantor DPRD Kota Kediri, Jawa Timur, Selasa (12-4-2021). ANTARA/HO

Tidak ada kamera di bagian luar, jadi belum bisa tahu siapa pelakunya.
Kediri (ANTARA) - Tim Penjinak Bom Detasemen Gegana Satbrimob Polda Jatim meledakkan hingga dua kali koper misterius di halaman Kantor DPRD Kota Kediri, Jawa Timur, guna mengantisipasi hal-hal yang tidak diinginkan.

"Tim sudah melakukan kegiatan mencerai-berai dua kali. Pertama belum terlihat belum tercerai-berai, dan yang kedua bahan-bahan di dalam sudah tercerai-berai," kata Kepala Polres Kediri Kota AKBP Eko Prasetyo di Kediri, Senin.

Dari hasil ledakan tersebut, petugas menemukan batu bata merah. Saat ini, polisi masih melakukan penyelidikan, termasuk tindakan teror yang dilakukan dengan menaruh tas misterius di halaman Kantor DPRD Kota Kediri.

"Ini sedang kami selidiki perkembangannya. Jangan khawatir, serahkan semua pada kami, TNI/Polri, semoga mendekati bulan puasa bisa menjalankan ibadah puasa dengan lancar, aman, dan kondusif," ujarnya.

Baca juga: Petugas amankan tas mencurigakan di kantor DPRD Kediri

Tas tersebut ditemukan oleh petugas keamanan Kantor DPRD Kota Kediri di halaman depan bagian selatan kantor tersebut.

Tas berwarna hitam itu diletakkan begitu saja, tanpa diketahui siapa pelakunya. Terlebih lagi, di bagian luar gedung tidak ada kamera pengintai atau CCTV yang terpasang.

Informasi yang diterima, di dalam tas selain batu bata merah, juga terdapat paku dan jam. Hingga kini, polisi masih berupaya mengungkap kasus tersebut.

Menurut anggota DPRD Kota Kediri Anshori, di bangunan bagian luar tidak ada kamera pengintai atau CCTV sehingga belum bisa dilacak penaruh tas tersebut.

"Tidak ada kamera di bagian luar, jadi belum bisa tahu siapa pelakunya. Kalau di bagian dalam kantor, ada kamera CCTV," kata Anshori.

Walaupun sudah diledakkan, anggota DPRD Kota Kediri dan para pegawai tidak diizinkan masuk terlebih dahulu dan tetap menunggu hingga situasi kembali kondusif.

Baca juga: Tas misterius di warung Cikampek diduga bom, berisi kabel terlilit

Setelah beberapa saat, akhirnya mereka kembali ke dalam ruangan.

Sementara itu, dengan kejadian tersebut DPRD Kota Kediri juga akan memperketat pengawasan di seluruh area kantor. Hal itu mengantisipasi kejadian serupa terulang.

Tim Penjinak Bom Detasemen Gegana Satbrimob Polda Jatim juga berkemas setelah menunggu beberapa saat usai meledakkan tas berwarna hitam tersebut.

Setelah dirasa aman, mereka kembali ke Surabaya.

Pewarta: Asmaul Chusna
Editor: D.Dj. Kliwantoro
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar