Polres Bekasi bubarkan kegiatan sahur di jalan

Polres Bekasi bubarkan kegiatan sahur di jalan

Petugas Kepolisian Resor Metropolitan Bekasi memberikan arahan remaja yang melakukan sahur di jalanan sebelum membubarkannya. (Foto: Pradita Kurniawan Syah).

Cikarang, Bekasi (ANTARA) - Kepolisian Resor Metropolitan Bekasi membubarkan kegiatan sahur di jalan atau dikenal sahur "on the road" yang dilakukan warga di sejumlah ruas jalan dan simpul keramaian di Kabupaten Bekasi, Jawa Barat.

"Pemerintah tidak memperkenankan warga melakukan SOTR (sahur on the road) ini, kami akan rutin merazia warga yang masih nekad melakukan sahur di jalanan," kata Kapolres Metro Bekasi Komisaris Besar Hendra Gunawan di Cikarang, Senin.

Dia mengatakan tim gabungan akan berpatroli setiap malam untuk operasi cipta kondisi demi memberikan rasa aman dan nyaman bagi warga khususnya selama Bulan Suci Ramadhan 1442 Hijriah.

Baca juga: Polisi bubarkan balapan liar usai sahur di depan Benteng Marlborough
Baca juga: Polda Metro ciduk 34 motor saat patroli cegah sahur "on the road"
Baca juga: Kapolda Metro Jaya tegaskan larangan sahur "on the road"


Menurut dia sahur di jalanan berpotensi menimbulkan kerumunan yang kontra produktif dengan upaya pemerintah mencegah potensi penyebaran COVID-19.

Kegiatan yang dilakukan setelah dini hari itu juga berpotensi menjadi penyebab gesekan antarkelompok yang berujung pada tindak kekerasan.

"Mayoritas warga yang melakukan SOTR ini adalah remaja yang rentan aksi tawuran. Sudah bergerombol, motornya pakai knalpot bising, mengganggu kamtibmas," katanya.

Selain membubarkan kegiatan SOTR, kata Hendra, petugas gabungan TNI-Polri juga mengamankan 31 kendaraan roda dua berknalpot bising.​​​​​​​

"18 unit kendaraan kami amankan dari hasil operasi gabungan tadi malam, 13 lainnya dari hasil operasi petugas di wilayah Tambun hingga Kedungwaringin," ungkapnya.

​​​​​​​Hendra mengaku seluruh kendaraan tersebut kini berada di Mapolres Metro Bekasi. Bagi pemilik kendaraan yang bermaksud mengambil kembali kendaraannya diwajibkan membawa knalpot standar.

"Pemilik kendaraan agar ke kantor, nanti kita lakukan pembinaan setelah itu baru diizinkan mengambil kembali kendaraannya dengan catatan mengganti knalpot dengan yang standar dulu," kata dia.

Pewarta: Pradita Kurniawan Syah
Editor: M Arief Iskandar
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Forkopimda Malang inspeksi prokes dan aturan bekerja dari rumah

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar