Gubernur BI tegaskan pentingnya sinergi dalam wujudkan EKSyar

Gubernur BI tegaskan pentingnya sinergi dalam wujudkan EKSyar

Tangkapan layar - Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo dalam seminar virtual nasional Srikandi Ekonomi Syariah Bersinergi Mendukung Pemulihan Ekonomi di Jakarta, Rabu (21/4/2021). ANTARA/Tangkapan layar Youtube Bank Indonesia/pri.

Sinergi berjamaah adalah kunci sukses untuk kita membangun perekonomian kita, memajukan ekonomi keuangan syariah termasuk memperluas peran perempuan berkontribusi dalam perekonomian dan keuangan syariah
Jakarta (ANTARA) - menegaskan pentingnya sinergi sebagai kunci sukses untuk mewujudkan ekonomi keuangan syariah (EKSyar).

“Sinergi berjamaah adalah kunci sukses untuk kita membangun perekonomian kita, memajukan ekonomi keuangan syariah termasuk memperluas peran perempuan berkontribusi dalam perekonomian dan keuangan syariah,” kata Perry dalam seminar virtual nasional Srikandi Ekonomi Syariah Bersinergi Mendukung Pemulihan Ekonomi di Jakarta, Rabu.

Bank Indonesia, kata dia, selalu berjamaah dalam mengembangkan EKSyar yang salah satunya dibuktikan melalui seminar nasional yang merupakan kerjasama antara Bank Indonesia dengan The Indonesia Association of Islamic Economist (IAEI), Komite Nasional Ekonomi dan Keuangan Syariah (KNEKS) serta Dewan Ekonomi Syariah.

“Sinergi berjamaah dan koordinasi yang kuat selama ini sejak lima tahun terakhir membuahkan hasil . Di mata keuangan syariah, Bank Indonesia aktif memajukan keuangan syariah,” ujar Perry.

Ia menjelaskan Bank Indonesia mempunyai tiga pilar dalam membangun EKSyar. Pilar pertama adalah membangun halal value chain yang tidak hanya untuk industri kosmestik dan halal tourism namun juga berbasis ekonomi umat baik pesantren,ekonomi rumah tangga, serta penguatan gender.

Kemudian pilar kedua dengan memperkuat keuangan syariah secara komersial maupun sosial.

“Secara komersial memajukan keunagan syariah dengan mendukung perbankan syariah dan social bagaimana Bank Indonesia membangun dan memobilisasi zakat wakaf,” kata Perry.

Sedangkan pilar ketiga adalah edukasi dengan mengkampanyekan bahwa gaya hidup halal tersebut merupakan kebaikan dan keberkahan.

“Insya Allah dengan jamak, sinergi dengan berbagai pilar yang kita bangun antara pemerintah, Bank Indonesia, dan kita semua, mari kita terus tingkatkan dan kuatkan ekonomi syariah,” tegasnya.

Pada kesempatan yang sama, Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan industri keuangan syariah terus ditingkatkan termasuk melalui merger bank syariah antara Bank Mandiri, BRI, dan BNI menjadi Bank Syariah Indonesia yang diharapakan mampu menjangkau dan memberikan pelayanan lebih luas.

“Pengembangan industri keuangan syariah seharusnya ditekankan kepada elemen kejujuran, kehandalan, tata kelola yang baik dan menjaga kepercayaan,” katanya.

Jasa keuangan syariah Indonesia juga menunjukkan perkembangan yaitu tumbuh signifikan pada triwulan I-2020 dengan pangsa keuangan syariah sebesar 9,89 persen dan belum termasuk kapitalisasi saham syariah yang total asetnya mencapai Rp1.802,8 triliun.

Baca juga: Sri Mulyani paparkan peningkatan peran ekonomi syariah di Indonesia

Baca juga: BI : "Blue print" EKSyar dukungan nyata terhadap ekonomi syariah

Baca juga: BI bakal bentuk "holding" dukung ekonomi syariah di pesantren


 



Pewarta: Kuntum Khaira Riswan
Editor: Ahmad Buchori
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Wapres dorong perguruan tinggi tingkatkan literasi keuangan & ekonomi syariah

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar