Negara bagian harus tunggu bantuan COVID dari Depkeu AS

Negara bagian harus tunggu bantuan COVID dari Depkeu AS

Presiden AS Joe Biden, bersama Wakil Presiden Kamala Harris, memberikan pernyataan setelah rapat dengan Tim Tanggap COVID-19 mengenai pandemi virus corona (COVID-19) dan status vaksinasi, di Gedung Putih di Washington, Amerika Serikat, Senin (29/3/2021). (REUTERS/Jonathan Ernst/WSJ/djo)

Washington (ANTARA) - Departemen Keuangan AS pada Senin (10/5) meluncurkan akses ke dana bantuan COVID-19 senilai $ 350 miliar (Rp4,9 kuadriliun) untuk pemerintah negara bagian, lokal, suku dan teritorial, tetapi 30 negara bagian dengan pekerjaan pemulihan lebih cepat kemungkinan akan memperoleh dana itu dibayar terpisah dua kali dalam setahun.

Departemen Keuangan merilis panduan baru tentang penggunaan bantuan, mengatur waktunya berdasarkan pengangguran dan melarang negara bagian menggunakannya untuk mengimbangi pemotongan pajak.

Pedoman tersebut tidak memadamkan oposisi Republik terhadap aturan tersebut, yang telah menarik perlawanan hukum dari 18 negara bagian yang sebagian besar dikendalikan oleh badan legislatif Republik yang berpendapat bahwa Departemen Keuangan menolak hak konstitusional mereka untuk mengatur pajak negara dan undang-undang pengeluaran.

Sekitar 20 negara bagian dan District of Columbia akan dapat menerima semua dana mereka segera bulan ini karena tingkat pengangguran mereka sekarang lebih dari 2 poin persentase di atas level pada Februari 2020 sebelum pandemi mendorong penguncian AS yang meluas, tinjauan Reuters terhadap Biro Statistik Tenaga Kerja menunjukkan data pengangguran negara. Aturan tersebut diklarifikasi dalam pedoman baru Departemen Keuangan.

Negara-negara bagian dengan peningkatan pengangguran yang lebih kecil akan menerima bantuan dalam dua tahap dalam satu tahun. Data BLS menunjukkan 30 negara bagian dalam kategori ini, 21 di antaranya dimenangkan oleh mantan Presiden Donald Trump pada pemilu 2020.

Dari negara bagian yang bisa mendapatkan semua dana mereka dalam satu pembayaran, hanya empat - Texas, Carolina Selatan, Louisiana, dan North Dakota - dimenangkan oleh Trump.

Total dana untuk pemerintah negara bagian dalam Undang-Undang Rencana Penyelamatan Amerika Biden adalah $ 195,3 miliar (Rp2,7 kuadriliun).

Seorang pejabat Departemen Keuangan mengatakan kepada wartawan bahwa penundaan tahun untuk beberapa negara bagian, yang ditentukan oleh Kongres dengan formula yang ditentukan oleh Departemen Keuangan, akan tetap membantu mereka dalam merencanakan anggaran mereka, dan mereka masih akan menerima jumlah yang besar dalam pembayaran awal.

Departemen Keuangan mengatakan $ 65,1 miliar (Rp 921 triliun) telah dialokasikan ke kabupaten dan $ 45,6 miliar (Rp638 triliun) untuk kota-kota metropolitan. Kedua kategori akan mendapatkan dana mereka dalam dua tahap dalam setahun, dengan pembayaran pertama datang pada bulan Mei.

Pemerintah suku, yang menerima gabungan $ 20 miliar (Rp283 triliun), akan menerima pembayaran awal pada Mei dan pembayaran kedua pada Juni berdasarkan data ketenagakerjaan. $ 4,5 miliar (Rp63,8 triliun) yang dialokasikan untuk wilayah AS semuanya akan dikirimkan pada bulan Mei, kata Departemen Keuangan.

Oposisi Republik

Jaksa Agung Ohio Dave Yost, yang kasusnya masih menunggu keputusan, mengatakan pedoman baru itu "tidak dapat memperbaiki undang-undang yang inkonstitusional. Jadi, arahan yang tidak berarti dalam menegakkan mandat pajak ini harus diperlakukan dengan keseriusan yang sama seperti karya fiksi fantasi lainnya," Kata Yost dalam sebuah pernyataan.

Dewan Perwakilan Ohio pada April menyetujui pemotongan pajak penghasilan 2% dengan total sekitar $ 380 juta (Rp 5,3 triliun) selama dua tahun. .

Departemen Keuangan berpendapat bahwa preseden lama membatasi bagaimana negara bagian dapat menggunakan dana federal, dan mengatakan bahwa negara bagian yang memotong pajak harus menunjukkan bagaimana mereka membayar pemotongan di tempat lain, "dengan memberlakukan kebijakan untuk meningkatkan sumber pendapatan lain, dengan memotong pengeluaran, atau melalui pendapatan yang lebih tinggi karena pertumbuhan ekonomi. "

Jika mereka tidak dapat mendemonstrasikan penggantian kerugian semacam itu, negara bagian harus membayar kembali dana bantuan COVID-19 sejumlah pemotongan pajak mereka, kata Departemen Keuangan.

Sumber: Reuters
Baca juga: Biden berencana percepat pelepasan vaksin COVID-19 ke negara bagian
Baca juga: Biden arahkan negara bagian buat orang dewasa penuhi syarat divaksin
Baca juga: Biden serukan negara-negara bagian prioritaskan vaksin bagi para guru

​​​​​​​

Penerjemah: Mulyo Sunyoto
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Indonesia kirim bantuan hibah penanganan pandemi COVID-19 ke India

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar