Lalu lintas tol wilayah Regional Nusantara turun selama larangan mudik

Lalu lintas tol wilayah Regional Nusantara turun selama larangan mudik

Ruas jalan tol wilayah Regional Nusantara. (ANTARA/HO)

Medan (ANTARA) - Volume lalu lintas harian rata-rata di ruas jalan tol wilayah Regional Nusantara, antara lain Jalan Tol Belawan-Medan-Tanjung Morawa, Jalan Tol Medan-Kualanamu-Tebing Tinggi, Jalan Tol Nusa Dua-Ngurah Rai-Benoa, dan Jalan Tol Balikpapan-Samarinda, mengalami penurunan sebesar 13 hingga 49 persen, dampak pemberlakuan pengendalian transportasi lebaran tahun 2021.
 
"Kecuali pada Ruas Jalan Tol Manado-Bitung yang mengalami kenaikan kurang lebih enam persen apabila dibandingkan dengan volume lalu lintas harian rata-rata normal," kata Kepala Departemen Manajemen Operasional Jasamarga Nusantara Tollroad Taufiqul Hidayat, Selasa.
 
Ia menyebut data yang tercatat mulai 6 hingga 10 Mei, volume kendaraan harian di Jalan tol Belawan-Medan-Tanjung Morawa (Belmera) mengalami penurunan sebesar 14,3 persen.
 
"Hanya 64.880 kendaraan dari kondisi normal 75.671 kendaraan," katanya.

Baca juga: H-3 Lebaran, 381.851 kendaraan tinggalkan Jabotabek

Baca juga: PT Jasamarga Tollroad Operator mengoperasikan 1.393 Km jalan tol
 
Sedangkan jalan tol Medan-Kualanamu-Tebing Tinggi (MKTT) mengalami penurunan sebesar 37 persen atau 11.685 kendaraan dari kondisi normal 18.551 kendaraan.
 
Demikian juga jalan tol di Wilayah Regional Nusantara lainnya, yakni Jalan Tol Nusa Dua-Ngurah Rai Benoa mengalami penurunan sebesar 13,1 persen atau 9.367 kendaraan dari kondisi normal 10.775 kendaraan.
 
Kemudian, tol Balikpapan-Samarinda mengalami penurunan cukup signifikan sebesar 49 persen atau 1.744 kendaraan dari kondisi normal 3.421 kendaraan.
 
“Memang sosialisasi kepada pengguna jalan terkait pelarangan mudik Lebaran tahun ini cukup masif dilakukan. Kami dukung dengan melakukan pemasangan spanduk-spanduk imbauan dan melalui papan informasi elektronik jauh hari sebelum hari H pelarangan mudik diberlakukan,” ujarnya.
 
Meski volume lalu lintas kendaraan menurun, ia menyebut bahwa layanan jalan tol tetap dipersiapkan secara optimal dengan menyiagakan petugas siap panggil (on call), untuk mengantisipasi lonjakan volume kendaraan di gerbang tol.
 
“Armada layanan jalan tol kami seperti mobile customer service, derek, ambulance dan resque serta ditambah dengan petugas patroli jalan raya tetap siaga 24 Jam melayani pengguna jalan. Bahkan gardu operasi tetap kami buka maksimal selama liburan Lebaran tahun 2021 ini,“ katanya.*

Pewarta: Nur Aprilliana Br. Sitorus
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Tol Binjai-Medan-Tebing Tinggi sudah terintegrasi layani masyarakat

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar