Taiwan kecam 'kebohongan tak tahu malu' China soal akses WHO

Taiwan kecam 'kebohongan tak tahu malu' China soal akses WHO

Dok - Pintu gerbang Chiang Kai Sek Memmorial Hall di Taipei, Taiwan. ANTARA/M. Irfan Ilmie

Terima kasih Tuhan kami tidak berada di bawah kendali China! Tolong bantu kami menjaga jarak dengannya
Taipei (ANTARA) - Menteri luar negeri Taiwan pada Selasa mengecam apa yang disebutnya "kebohongan tak tahu malu" China dalam permasalahan mengenai Beijing yang memblokir wilayah itu dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), mengatakan China jelas tidak peduli dengan rakyat Taiwan.

Amerika Serikat dan negara kaya G7 menyeru Taiwan, yang memiliki pemerintahan demokratis namun diklaim oleh China, agar menghadiri Majelis Kesehatan Dunia, lembaga yang mengambil keputusan WHO, yang digelar mulai 24 Mei.

Taiwan tidak dilibatkan dalam sebagian besar organisasi global seperti WHO atas keberatan China, yang menganggap wilayah itu sebagai bagian dari China dan bukan sebuah negara.

Kementerian Luar Negeri China pada Senin mengatakan bahwa 'penyusunan yang sesuai" telah dilakukan untuk partisipasi Taiwan dalam isu kesehatan global dan bahwa tidak ada yang lebih peduli terhadap rakyat Taiwan selain pemerintah China.

"Kebohongan tak tahu malu!" hanya menunjukkan CCP tidak mampu mengungkapkan benaran," cuit Menteri Luar Negeri Taiwan Joseph Wu di Twitter, merujuk pada Partai Komunis berkuasa China.

"Setelah apa yang telah dilakukan Beijing terhadap Xinjiang, Tibet & Hong Kong, tidak ada orang waras yang percaya mereka dapat memenuhi kebutuhan kesehatan Taiwan atau sebaliknya," tambah Wu. "Terima kasih Tuhan kami tidak berada di bawah kendali China! Tolong bantu kami menjaga jarak dengannya."

Wu mengatakan Partai Komunis China tidak dapat mengklaim untuk berbicara atas nama Taiwan sebab mereka tidak pernah memerintah dan hanya pemerintah yang terpilih secara demokratis wilayah itu saja yang dapat mewakili rakyatnya.

Di Beijing juru bicara Kementerian Luar Negeri China Hua Chunying mengatakan kesalahan ada pada Partai Progresif Demokrat (DPP) karena menolak menerima wilayah itu merupakan bagian dari China.

"Otoritas DPP paham sekali dengan ini. Rekan senegara Taiwan adalah darah daging kami. Pemerintah pusat China melakukan semua tindakan yang diperlukan guna memastikan kesehatan dan kesejahteraan rekan senegara Taiwan," lanjutnya.

Selagi WHO bekerja sama dengan ahli teknis Taiwan mengenai COVID-19, terserah pada negara anggota WHO apakah akan mengundang Taiwan untuk mengamati pertemuan WHO, kata pejabat urusan hukum WHO, Steve Solomon, Senin.

Para diplomat beranggapan bahwa China dapat dengan mudahnya mengumpulkan negara untuk mendukung penghadangan Taiwan ke Majelis Kesehatan Dunia.

Sumber: Reuters

Baca juga: AS kecam kegiatan militer udara China di Laut China Selatan

Baca juga: Partai berkuasa Taiwan kecam China sebagai "musuh demokrasi"

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Gajah dewasa selamatkan bayi gajah yang terjebak di parit di Yunnan, China

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar