Indonesia salurkan bantuan 200 alat konsentrator oksigen untuk India

Indonesia salurkan bantuan 200 alat konsentrator oksigen untuk India

Menteri Luar Negeri Retno LP Marsudi (dua kiri) dalam acara Pelepasan Bantuan Hibah Pemerintah RI kepada India untuk Penanganan Pandemi COVID-19, di Bandar Udara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten Rabu (12/5/2021). ANTARA/Twitter @setkabgoid/pri.

Bantuan kemanusiaan ini adalah wujud solidaritas bangsa dan rakyat Indonesia kepada India, bantuan ini diharapkan dapat membantu India dalam menangani pandemi COVID-19,
Jakarta (ANTARA) - Pemerintah Indonesia menyalurkan bantuan kemanusiaan berupa alat konsentrator oksigen bagi India untuk membantu penanganan pandemi COVID-19 di negara tersebut, di mana peningkatan jumlah kasus telah terjadi belakangan ini.

“Bantuan kemanusiaan yang akan dikirimkan ini berupa 200 unit oxygen concentrators,” kata Menteri Luar Negeri RI, Retno LP Marsudi, dalam konferensi pers pelepasan bantuan kemanusiaan Indonesia untuk India dari Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Rabu.

Menlu menjelaskan bahwa bantuan tersebut akan diberangkatkan pada pukul 14:00 dengan menggunakan pesawat Garuda Indonesia.

Baca juga: Mahasiswa Indonesia di India: KBRI proaktif lindungi WNI
Baca juga: Gelombang kedua COVID-19 di India yang mutlak dihindari (Indonesia)


Sebelumnya, pemerintah, bersama asosiasi dan pelaku industri Indonesia juga telah mengirimkan bantuan untuk India pada 10 Mei lalu, berupa 1.400 unit tabung oksigen.

Menlu menyebut bahwa sebagai sahabat lama, sahabat dekat dan mitra strategis, Indonesia terus mengikuti perkembangan situasi pandemi di India, termasuk terkait meningkatnya kebutuhan yang mendesak terhadap pasokan oksigen untuk menangani angka kasus COVID-19 di negara tersebut.

“Bantuan kemanusiaan ini adalah wujud solidaritas bangsa dan rakyat Indonesia kepada India, bantuan ini diharapkan dapat membantu India dalam menangani pandemi COVID-19,” ujar Menlu.

Dia pun menjelaskan bahwa sejak awal terjadinya pandemi, Indonesia dan India telah bekerja sama dalam upaya untuk melawan virus corona, termasuk peran pemerintah India dalam memfasilitasi ekspor bahan baku obat-obatan yang pada masa itu sangat dibutuhkan oleh Indonesia, serta peran kedua negara dalam mendukung pengadaan vaksin melalui kerangka multilateral COVAX.

Menlu mengatakan kepada Duta Besar India untuk Indonesia, Manoj Kumar Bharti yang turut hadir dalam kesempatan tersebut, bahwa Indonesia berterima kasih kepada India atas dukungan yang diberikan pada masa pandemi, dan kini adalah giliran Indonesia untuk menunjukkan dukungannya.

“Indonesia berdiri bersama India dalam masa yang sulit ini dan kami berkomitmen untuk berbagi beban ini dengan masyarakat India,” katanya.

Dia pun kembali menegaskan sikap Indonesia dalam mendorong pentingnya solidaritas, kolaborasi dan kerja sama dalam melawan pandemi.

“Tak ada negara yang boleh tertinggal. Tidak ada negara yang aman hingga semua negara telah aman. Hanya dengan spirit solidaritas dan kerja sama kita bisa keluar dari pandemi ini sebagai pemenang,” pungkasnya.

Baca juga: Menko: RI berikan tabung oksigen dukung India keluar dari pandemi
Baca juga: COVID-19 di India diprediksi mencapai puncak pada pekan ke dua Mei


Pewarta: Aria Cindyara
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Jateng waspada lonjakan kasus COVID-19 dan varian baru dari India

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar