Putri Thailand izinkan impor vaksin COVID-19

Putri Thailand izinkan impor vaksin COVID-19

Raja Thailand Maha Vajiralongkorn bersama Ratu Suthida menyapa pendukung raja di Istana Agung di Bangkok, Thailand, Minggu (1/11/2020). ANTARA FOTO/REUTERS/Jorge Silva/WSJ/cfo

Bangkok (ANTARA) - Saudari Raja Thailand, Putri Chulabhorn, telah menyetujui impor vaksin COVID-19 oleh lembaga yang dia sponsori, melangkahi peran pemerintah saat negara itu menghadapi lonjakan infeksi serta meningkatnya kemarahan publik atas peluncuran vaksinasi yang lambat dan kacau.

Sekretaris jenderal Akademi Kerajaan Chulabhorn menulis di Facebook bahwa "vaksin alternatif" akan melengkapi gerakan vaksinasi sampai pemerintah dapat memenuhi kebutuhan negara.

Keputusan itu diumumkan pada Selasa malam (25/5) dan memperluas kemampuan Akademi Kerajaan Chulabhorn untuk menangani virus corona. Pengumuman ditandatangani oleh Putri Chulabhorn, ketua lembaga tersebut sekaligus adik bungsu dari Raja Maha Vajiralongkorn.

"Akademi Kerajaan akan mendapatkan 'vaksin alternatif' sampai vaksin yang diproduksi di negara mencapai kapasitas yang cukup dapat melindungi dari wabah," tulis sekretaris jenderal Nithi Mahanonda di Facebook.

Ia menambahkan bahwa akademi tersebut akan mematuhi peraturan tentang impor dan pendaftaran.

Pemerintah, yang telah lama bersikeras harus menangani semua impor vaksin, bulan depan akan memulai program imunisasi massal.

Gerakan vaksinasi di Thailand sangat bergantung pada vaksin AstraZeneca yang diproduksi secara lokal oleh perusahaan milik raja.

Pengumuman di akun resmi Lembaran Kerajaa mengejutkan beberapa pihak di pemerintahan --yang didukung militer, dan terjadi ketika Thailand menderita wabah COVID-19 yang paling parah sejauh ini dan warganya semakin tidak nyaman tentang rencana vaksin.

Menteri Kesehatan Anutin Charnvirakul mengatakan dia tidak mengetahui perintah kerajaan itu sebelum diterbitkan.

"Saya baru melihat pengumumannya tadi malam. Tetapi jika itu menguntungkan negara, kami siap," kata Anutin saat diwawancarai televisi lokal.

Akademi Kerajaan Chulabhorn, yang mencakup rumah sakit dan lembaga penelitian, telah menyelenggarakan konferensi pers pekan lalu tentang impor vaksin Sinopharm. Thailand diperkirakan akan menyetujui vaksin buatan China untuk penggunaan darurat minggu ini.

Namun, belum jelas berapa banyak vaksin yang akan diimpor akademi dan kapan.

Pemerintah Thailand berharap dapat menyediakan enam  juta dosis vaksin AstraZeneca dan tiga juta dosis vaksin Sinovac pada Juni, seiring dengan upayanya untuk sudah menginokulasi 70 persen dari lebih dari 66 juta penduduknya pada akhir tahun.

Rumah-rumah sakit swasta lain berencana membeli 10 juta dosis vaksin Moderna melalui perusahaan milik negara.

Pihak berwenang pada Kamis melaporkan 47 kematian baru akibat virus corona, rekor untuk hari kedua berturut-turut. Jumlah terbaru itu menjadikan total kematian menjadi 920 orang di tengah 141.217 kasus secara keseluruhan.


Sumber: Reuters

Baca juga: Thailand temukan 15 pertama kasus lokal varian COVID India

Baca juga: Thailand targetkan September sudah vaksinasi 70 persen penduduk

Baca juga: Thailand catat rekor kasus harian COVID, termasuk klaster penjara


 

Dua vaksin COVID-19 Thailand masuki tahap uji coba pada manusia

Penerjemah: Yashinta Difa Pramudyani
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar