Nikon akan akhiri produksi bodi kamera di Jepang

Nikon akan akhiri produksi bodi kamera di Jepang

Ilustrasi - Kamera DSLR Nikon. ANTARA/Shutterstock/pri.

Jakarta (ANTARA) - Nikon Corp. akan mengakhiri produksi bodi kamera di Jepang pada akhir tahun ini, disebabkan pasar kamera digital menyusut karena fungsi foto yang lebih baik dari smartphone, kata pejabat perusahaan, dilansir Kyodo, Selasa.

Sebagai bagian dari reformasi strukturalnya, raksasa kamera tersebut akan mentransfer produksi dari pabrik di Prefektur Miyagi, satu-satunya pabrik manufaktur kamera domestik, ke pabrik besar di Thailand.

"Tingkat kualitas produk kami dapat dipertahankan meskipun dibuat di luar negeri," kata seorang pejabat perusahaan.

Nikon telah memimpin industri kamera bersama Canon Inc. sejak meluncurkan kamera pertamanya pada tahun 1948.

Namun perusahaan tersebut telah menghadapi persaingan yang semakin ketat dalam beberapa tahun terakhir, mencatat kerugian bersih grup terbesarnya sebesar 34,4 miliar yen (314 juta dollar AS) pada tahun fiskal terakhir yang berakhir Maret.

Di dalam negeri, Nikon hanya memproduksi model D6, kamera digital refleks lensa tunggal yang dikenal sebagai model teratas yang menargetkan fotografer profesional, di pabriknya di Natori, prefektur Miyagi, Jepang.

Perusahaan akan mempertahankan pekerjaan di pabrik dengan melanjutkan produksi beberapa bagian kamera dan mendistribusikan pekerja ke sektor pertumbuhan seperti perawatan kesehatan dan sensor.

Nikon juga berencana untuk menutup dua pabrik di prefektur Yamagata dan Fukushima, keduanya di timur laut Jepang, tempat pemrosesan suku cadang lensa yang dapat dilepas untuk kamera digital.

Baca juga: Nikon luncurkan dua kamera mirrorless full frame kelas premium

Baca juga: Nikon rilis kamera Android kedua

Baca juga: Nikon hadirkan D7100 bersensor 24MP

Penerjemah: Fathur Rochman
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Desa Jubung yang kini dikepung 40 kamera pengawas

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar