Polisi tangkap produsen tembakau sintetis di Tangerang

Polisi tangkap produsen tembakau sintetis di Tangerang

Kapolres Metro Jakarta Selatan Komisaris Besar Polisi Azis Andriansyah (tiga dari kiri) ketika merilis produksi narkotika jenis tembakau sintetis di Polsek Pesanggrahan, Rabu (23/6/2021). (ANTARA/Dewa Ketut Sudiarta Wiguna)

Jakarta (ANTARA) - Polsek Pesanggrahan, Jakarta Selatan,  menangkap seorang wanita berinisial NN di Cisauk, Tangerang, Banten, karena diduga memproduksi tembakau sintetis dengan barang bukti bahan baku dan siap edar mencapai 37,5 kilogram.

"Tersangka memproduksi sendiri," kata Kapolres Metro Jakarta Selatan Komisaris Besar Polisi Azis Andriansyah di Polsek Pesanggrahan, Rabu.

Azis menjelaskan, tersangka yang merupakan warga Petukangan Utara, Pesanggrahan, itu ditangkap pada Rabu ini sekitar pukul 01.30 WIB di Cisauk, Tangerang.

Dia menjelaskan, tersangka memproduksi narkotika jenis tembakau sintetis itu di daerah Serpong, Tangerang Selatan.

Pelaku bisa memproduksi narkoba itu terinspirasi dari pacarnya yang saat ini mendekam di salah satu lapas di Provinsi Banten.

Dari tangan pelaku, polisi menemukan barang bukti paket tembakau sintetis siap edar yang dikemas berbagai ukuran, mulai terkecil 10 gram, 50 gram, 100 hingga 200 gram.

Baca juga: Polisi kejar lima DPO sindikat tembakau sintetis
Baca juga: Polres Jaksel tangkap produsen tembakau sintetis


Adapun bahan baku tembakau dibeli secara daring dan membeli tembakau di pasaran bebas.

Selain itu, polisi juga menyita alat produksi tembakau sintetis, timbangan elektronik, beberapa telepon seluler, kemasan dan alat pengemasan tembakau sintetis.

Polisi juga menyita uang hasil transaksi sebesar Rp21,6 juta dan beberapa kartu ATM.

Azis mengatakan tersangka sudah memproduksi tembakau sintetis sejak Maret 2021 dan dijual melalui media sosial. Narkoba itu dibungkus plastik dan dimasukkan ke tas pinggang untuk mengelabui petugas Kepolisian.

Polisi menjerat pelaku dengan UU Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman pidana mati atau paling lama 20 tahun penjara dan paling singkat lima tahun.

Tembakau sintetis masuk narkotika golongan I yakni tembakau yang dicampur dengan bahan kimia berbahaya

Pewarta: Dewa Ketut Sudiarta Wiguna
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Polres Cimahi gerebek rumah produksi tembakau gorila

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar