AS tinjau kasus peradangan jantung pascavaksinasi Pfizer, Moderna

AS tinjau kasus peradangan jantung pascavaksinasi Pfizer, Moderna

Seorang tenaga kesehatan menyiapkan dosis vaksin Moderna COVID-19 di Queens Police Academy di Queens, New York, Amerika Serikat, Senin (11/1/2021). (ANTARA/Jeenah Moon/Pool via REUTERS/aww/cfo)

Washington (ANTARA) - Panel Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (CDC) Amerika Serikat akan bertemu pada Rabu guna meninjau kemungkinan sebuah kaitan antara kasus peradangan jantung dan vaksin COVID-19 mRNA Pfizer-BioNTech dan Moderna.

CDC sedang mendalami kasus peradangan jantung, terutama pada pemuda selama berbulan-bulan. Kementerian Kesehatan Israel awal Juni ini mengatakan telah menemukan sebuah kaitan antara kasus seperti itu dan vaksin COVID-19 Pfizer.

Selama pertemuan komite, yang dimulai pukul 11:00 waktu setempat, CDC akan menyajikan rincian lebih dari 300 kasus terkonfirmasi miokarditis dan perikarditis yang dilaporkan ke CDC dan Badan Pengawas Obat dan Makanan (FDA) di antara 20 juta lebih remaja dan dewasa muda yang divaksin di AS, kata direktur CDC Rochelle Walensky saat konferensi pers Gedung Putih pekan lalu.

CDC awal Juni ini mengaku masih mengevaluasi risiko dari kondisi tersebut dan tidak mengonfirmasi hubungan kausal antar keduanya.

Namun CDC mengatakan jumlah pemuda yang lebih tinggi dari perkiraan telah mengalami peradangan jantung setelah dosis kedua vaksin COVID-19 mRNA, dengan lebih dari setengah kasus dilaporkan pada usia 12-24 tahun.

Komite Penasihat untuk Praktek Imunisasi (ACIP) akan membahas manfaat vaksin COVID-19 versus risiko potensial pada remaja dan dewasa muda dari kondisi jantung tersebut, menurut agenda CDC.


Baca juga: AS beli lagi 200 juta dosis vaksin COVID-19 Moderna

Baca juga: AS akan merinci rencana untuk distribusi global 80 juta dosis vaksin


Kendati pejabat kesehatan di Israel telah menetapkan bahwa terdapat kemungkinan sebuah kaitan antara vaksin dan peradangan jantung, kekhawatiran soal varian COVID-19 Delta mendorong negara tersebut untuk mendesak warga berusia 12-15 agar divaksin.

Pfizer, yang mengantongi izin penggunaan vaksin pada usia 12 tahun di Amerika, sebelumnya mengatakan tidak mengamati tingkat peradangan jantung yang lebih tinggi daripada yang biasanya diharapkan di masyarakat umum.

Moderna mengatakan tidak dapat mengidentifikasi hubungan kausal antara kasus peradangan jantung dan vaksin buatannya.

Lebih dari 138 juta warga Amerika telah mendapatkan dosis lengkap salah satu dari dua vaksin mRNA tersebut, menurut data CDC hingga Senin.

Sumber: Reuters

Baca juga: Vaksin AstraZeneca, Pfizer efektif melawan COVID-19 varian Delta

Baca juga: Turki umumkan uji coba tahap III vaksin COVID dalam negeri

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar