Kelompok pribumi Kanada umumkan temuan ratusan kuburan nirtanda

Kelompok pribumi Kanada umumkan temuan ratusan kuburan nirtanda

Sepatu terlihat di jalan menuju ke bekas Brandon Indian Residential School dimana peneliti, bermitra dengan Sioux Valley Dakota Nation, menemukan 104 kuburan di Brandon, Manitoba, Kanada, Sabtu (12/6/2021). Antara/REUTERS/Shannon VanRaes/foc/cfo

Toronto (ANTARA) - Satu kelompok pribumi Kanada pada Rabu (23/6) mengumumkan "penemuan mengerikan dan mengejutkan" ratusan kuburan tak bertanda di lokasi bekas sekolah asrama, hanya beberapa minggu setelah penemuan jasad anak-anak lain mengguncang negara itu.

Federasi Bangsa-Bangsa Pribumi Berdaulat mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa jumlah kuburan tak bertanda yang baru ditemukan itu adalah "yang paling signifikan hingga saat ini di Kanada." Pernyataan itu tidak menyebutkan angka.

Kelompok itu mengatakan akan mengumumkan pada konferensi pers pada Kamis pagi "penemuan yang mengerikan dan mengejutkan dari ratusan kuburan tak bertanda di lokasi bekas Sekolah Asrama Indian Marieval" di Saskatchewan.


Baca juga: Paus sedih atas penemuan sisa jasad anak di sekolah Katolik Kanada


Penemuan beberapa pekan yang lalu jasad 215 anak-anak pribumi di lokasi sekolah asrama lain untuk anak-anak pribumi di Kamloops, British Columbia, memaksa Kanada untuk menghadapi warisan sistem yang buruk dan melenyapkan kultur pribumi.

Antara 1831 dan 1996, sistem sekolah asrama Kanada secara paksa memisahkan sekitar 150.000 anak pribumi dari keluarga mereka. Mereka kekurangan gizi dan dilecehkan secara fisik dan seksual dalam apa yang disebut Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi negara itu sebagai "pemusnahan budaya" pada 2015.

Para penyintas yang berbicara dengan Reuters mengingat kelaparan terus-menerus dan kesepian yang menghantui, dan sekolah-sekolah dijalankan dengan ancaman dan acap menggunakan paksaan.

Pemerintah federal Kanada meminta maaf atas sistem tersebut pada 2008. Gereja Katolik Roma, yang mengelola sebagian besar sekolah-sekolah itu, belum meminta maaf. Awal bulan ini, Paus Fransiskus mengatakan dia sedih, sebuah pernyataan yang dibantah oleh para penyintas.

Sumber: Reuters


Baca juga: Kanada berencana jadikan ujaran kebencian daring sebagai kejahatan

Baca juga: AS tutup perbatasan darat dengan Kanada, Meksiko hingga 21 Juli

Penerjemah: Mulyo Sunyoto
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Disnakertrans NTB hentikan aktivitas perekrutan PMI  ilegal tujuan Kanada

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar