Mantan Presiden Filipina Benigno Aquino meninggal, usia 61 tahun

Mantan Presiden Filipina Benigno Aquino meninggal, usia 61 tahun

Arsip foto - Mantan Presiden Filipina, Benigno "Noynoy" Aquino III memberi hormat sambil menyanyikan lagu kebangsaan saat upacara serah terima panglima angkatan bersenjata yang baru di Camp Aguinaldo di Quezon City, Metro Manila (2/7/2010). ANTARA/REUTERS/Erik de Castro/aa.

Merupakan kehormatan telah bekerja bersama beliau. Dia akan dirindukan
Manila (ANTARA) - Mantan Presiden Filipina Benigno Aquino, putra dari dua ikon demokrasi di negara Asia Tenggara itu, meninggal dunia pada Kamis usai dirawat di rumah sakit di Manila.

Pria yang meninggal dunia pada usia 61 tahun itu menjabat sebagai presiden Filipina dari  2010 hingga 2016.

“Dengan kesedihan mendalam saya mendapatkan informasi pada pagi ini terkait wafatnya mantan Presiden Benigno Aquino,” kata hakim Mahkamah Agung Marvic Leonen, yang ditunjuk oleh Aquino pada 2012, dikutip dari sebuah pernyataan.

“Merupakan kehormatan telah bekerja bersama beliau. Dia akan dirindukan,” demikian dikatakan dalam pernyataan tersebut.

Baca juga: Presiden Filipina berterima kasih kepada Indonesia
Baca juga: Benigno janji sambut Presiden Xi kendati bersengketa soal laut


Belum terdapat kejelasan terkait penyebab kematiannya, namun Aquino telah dirawat di rumah sakit pada Kamis pagi.

Gelombang dukungan publik membawa mantan presiden yang dikenal dengan sebutan Noynoy itu ke kursi kepresidenan setelah kematian ibunya pada 2009. Sang ibu, pimpinan “Kekuatan Masyarakat” yang dihormati, Corazon Aquino, juga sempat menjabat sebagai presiden dari 1986 hingga 1992.

Sedangkan ayahnya, seorang senator yang dengan gigih menentang kekuasaan diktator  saat itu Ferdinand Marcos, dibunuh ketika dia pulang dari pengasingan politik pada  1983. Pembunuhan itu mengejutkan bangsa dan membantu mendorong Marcos lengser  dari jabatannya dalam revolusi People Power 1986 dan mengantarkan ibu Aquino menjadi presiden.

Bendera berkibar setengah tiang di gedung senat di Manila pada Kamis.

Dalam sebuah pernyataan, Senator Imee Marcos, putri mendiang sang diktator, memberi penghormatan kepada Aquino atas "jiwanya yang baik dan sederhana" dan mengatakan dia akan sangat dirindukan.

Aquino masih memiliki luka tembak dari percobaan kudeta militer 1987 terhadap pemerintahan ibunya, di mana ia ditembak lima kali dan tiga pengawalnya tewas.

Sumber: Reuters

Baca juga: Presiden terpilih Filipina akan pangkas kemiskinan
Baca juga: Filipina khawatirkan warganya bergabung dengan ISIS di Timur Tengah


Penerjemah: Aria Cindyara
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Sedikitnya 45 tewas dalam kecelakaan pesawat Angkatan Udara Filipina

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar