Enam tenaga medis di Palangka Raya terpapar COVID-19

Enam tenaga medis di Palangka Raya terpapar COVID-19

Ilustrasi - Petugas medis melakukan swab antigen kepada warga di Palangka Raya. ANTARA/Rendhik Andika.

terjadi penambahan kasus paparan COVID-19 secara signifikan
Palangka Raya (ANTARA) - Kepala Dinas Kesehatan Kota Palangka Raya, Provinsi Kalimantan Tengah Andjar Hari Purnomo mengatakan sebanyak enam tenaga medis di kota itu terpapar COVID-19.

"Mereka yang terpapar COVID-19 terdiri dari tenaga medis dan perawat. Keenamnya tengah menjalani perawatan," kata Andjar di Palangka Raya, Selasa.

Keenam tenaga medis tersebut terdiri dari tiga petugas di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kota Palangka Raya dan tiga petugas di RS perluasan yang dikelola pemerintah kota setempat.

Kepala Rumah Sakit Perluasan "Kota Cantik" dr Probo Wuryantoro mengatakan kondisi tersebut tidak terlalu mempengaruhi layanan terhadap para pasien COVID-19.

"Namun akan berdampak kepada para petugas medis lain. Tugas yang seharusnya dilaksanakan harus digantikan petugas lain. Ini akan menambah waktu kerja dan dikhawatirkan berdampak pada imunitas petugas," katanya.

Baca juga: 52 tenaga kesehatan di Kotawaringin Timur tertular COVID-19
Baca juga: Ada tambahan 46, positif COVID-19 Kalteng capai 23.749 kasus


Menurut Probo meski telah menggunakan alat pelindung diri secara maksimal para petugas medis memiliki risiko tinggi terpapar COVID-19 karena berinteraksi langsung dengan pasien. Dia pun belum bisa memastikan asal paparan COVID-19 keenam petugas medis tersebut.

"Saat ini kami juga telah mengajukan permohonan penambahan petugas medis untuk menangani COVID-19. Setidaknya 12 relawan yang kami perlukan," katanya.

Pihaknya pun meminta masyarakat selalu menerapkan protokol kesehatan secara ketat mengingat saat ini dari 170 kapasitas ruangan penanganan COVID-19 di RSUD Kota Palangka Raya dan RS Perluasan setempat telah terisi sekitar 83 persen.

"Apalagi saat ini juga terus terjadi penambahan kasus paparan COVID-19 secara signifikan untuk di wilayah Kota Palangka Raya," katanya.

Sementara itu berdasar data Satgas COVID-19 Kota Palangka Raya sampai pada Senin (5/7) akumulasi pasien sembuh di kota setempat mencapai 6.750 orang usai terjadi penambahan 23 pasien sembuh. Angka itu berada di 88,04 persen dari total kasus positif.

Selain itu juga tercatat penambahan harian sebanyak 61 kasus positif COVID-19 sehingga akumulasi warga yang positif terjangkit virus tersebut mencapai 7.667 orang.

Sementara jumlah orang di "Kota Cantik" yang positif dan masih menjalani perawatan tercatat sebanyak 681 orang atau 8,88 persen dari total kasus positif. Dari seluruh kasus itu juga tercatat jumlah kematian pasien sebanyak 236 orang meninggal dunia usai terjadi penambahan tiga pasien meninggal.

Baca juga: Bupati Seruyan dan istri dinyatakan positif COVID-19
Baca juga: Direktur RSUD Doris Sylvanus curigai 50 sampel seperti varian baru

Pewarta: Rendhik Andika
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Kapolda Kalteng targetkan vaksinasi 70%, Dinkes Ambon 100%

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar