Bulu tangkis

The Daddies ungkap tantangan baru di Olimpiade Tokyo

The Daddies ungkap tantangan baru di Olimpiade Tokyo

Ganda putra bulu tangkis Indonesia Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan menyebut pelaksanaan Olimpiade Tokyo 2020 punya tantangan baru sehubungan dengan pandemi COVID-19. (dokumentasi PP PBSI)

Jakarta (ANTARA) - Jelang keberangkatan ke Jepang, ganda putra bulu tangkis peringkat dua dunia Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan mengaku menghadapi tantangan baru pada pelaksanaan Olimpiade Tokyo yang belum pernah ditemui pada ajang sebelumnya.

Tantangan yang dimaksud berkaitan dengan kondisi pandemi COVID-19 yang masih melanda sehingga diperlukan kewaspadaan untuk menjaga kesehatan dan menerapkan protokol kesehatan.

"Olimpiade sekarang pasti berbeda dengan Rio 2016 karena kami sedang ada di situasi pandemi, jadi harus lebih hati-hati dan jaga kesehatan. Di sana nanti musuhnya tidak cuma lawan di lapangan tapi juga virus ini. Banyak lah yang akan berbeda," kata Ahsan, melalui rilis resmi PBSI, Rabu.

Baca juga: PBSI pastikan tim bulu tangkis Indonesia siap ke Olimpiade

Tokyo akan menjadi Olimpiade kedua yang diikuti The Daddies, dengan yang pertama dicatatkan pada Rio 2016. Namun sayangnya dalam ajang itu Hendra/Ahsan belum berhasil membawa pulang medali emas.

"Dari segi tekanan juga berbeda. Di 2016 kami sangat diandalkan tapi hasilnya malah kurang baik. Di tahun ini kami tidak terlalu diunggulkan, jadi kami berharap bisa main lebih lepas. Tapi tekanan tetap ada, mau dianggap seperti turnamen biasa juga tidak bisa karena ini Olimpiade," ujar Hendra menambahkan.

Pasangan yang bertitel unggulan kedua ini tidak akan terlalu berambisi dan ingin menjalani pertandingan satu per satu. Untuk target, mereka hanya ingin meraih medali dan berharap hasilnya bisa melebihi harapan di Tokyo.

Baca juga: PBSI belum puas dengan hasil turnamen simulasi Olimpiade Tokyo

Hendra/Ahsan akan membela Indonesia di bulu tangkis ganda putra bersama Marcus Fernaldi Gideon/Kevin Sanjaya Sukamuljo. Juara Dunia 2013, 2015, dan 2019 ini mengungkap persiapan mereka menjelang keberangkatan.

"Persiapannya tinggal jaga kesehatan. Sudah banyak prosedur yang kami lewati. Kami sudah uji usap beberapa kali untuk persyaratan termasuk, syarat untuk terbang dan hasilnya negatif, yang penting sehat dulu," ujar Ahsan.

"Untuk latihan sekarang lebih banyak ke teknik, sekitar 90 persen. Latihan fisiknya sudah dikurangi karena mau berangkat," sambung Hendra.

Baca juga: Atlet bulu tangkis berangkat paling awal ke Olimpiade Tokyo
Baca juga: Pelepasan tim bulu tangkis Olimpiade Tokyo digelar secara daring
 

Pewarta: Roy Rosa Bachtiar
Editor: Junaydi Suswanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Leani/Khalimatus akhiri puasa emas Paralimpiade Indonesia 41 tahun

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar