Dolar melemah, investor lebih menyukai mata uang berisiko

Dolar melemah, investor lebih menyukai mata uang berisiko

Karyawan bank menunjukkan mata uang dolar Amerika Serikat (AS) yang disetor nasabah di bank BNI Kantor Cabang Pembantu (KCP) Universitas Brawijaya, Malang, Jawa Timur, Jumat (14/8/2020). ANTARA FOTO/Ari Bowo Sucipto/nz

Minggu ini adalah tentang pasar obligasi dan jatuhnya imbal hasil obligasi pemerintah
New York (ANTARA) - Dolar melemah terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), bersama dengan yen Jepang, karena mata uang berisiko lebih disukai, dengan reli obligasi pemerintah AS kehabisan tenaga dan pasar saham global stabil.

Beberapa data AS yang lemah baru-baru ini, bersama dengan lonjakan kasus COVID-19 di banyak bagian dunia, telah memicu kekhawatiran bahwa pemulihan ekonomi global kehabisan tenaga, yang menyebabkan penurunan beruntun delapan hari imbal hasil obligasi pemerintah AS 10 tahun yang berakhir Jumat (9/7/2021).

"Minggu ini adalah tentang pasar obligasi dan jatuhnya imbal hasil obligasi pemerintah," kata Edward Moya, analis pasar senior untuk Amerika di OANDA. "Beberapa dari langkah itu mungkin berlebihan."

Baca juga: Dolar AS jatuh dari tertinggi tiga bulan di tengah data ekonomi suram

Kenaikan imbal hasil mendukung aset dan mata uang yang lebih berisiko, dengan pasar saham global naik dan dolar Australia dan Selandia Baru yang terkait komoditas memperoleh tawaran beli.

Dikutip dari Reuters, Aussie naik 0,79 persen menjadi 0,74905 dolar AS, setelah menyentuh terendah baru untuk tahun ini di 0,7410 dolar AS, dan Kiwi bertambah 0,81 persen menjadi 0,7002 dolar AS, setelah jatuh lebih dari 1,0 persen di sesi sebelumnya.

Euro memperpanjang kenaikan di atas lompatan 0,45 persen pada Kamis (8/7/2021), menguat 0,27 persen menjadi 1,1876 dolar AS.

Indeks dolar yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama saingannya turun 0,252 persen menjadi 92,131.

Penurunan greenback kemungkinan sebagian disebabkan oleh aksi ambil untung menjelang data inflasi utama AS untuk Juni yang akan dirilis minggu depan, kata Joe Manimbo, analis pasar senior di Western Union Business Solutions.

"Dolar yang bullish menarik beberapa keuntungan," katanya.

Yen, yang dianggap sebagai mata uang safe-haven, turun karena selera risiko mulai pulih.

"Penurunan dolar-yen kemarin berbalik bersama dengan selera risiko dalam ekuitas, menunjukkan tidak ada efek limpahan yang lebih luas di seluruh pasar untuk saat ini - langkah yang sama terlihat pada imbal hasil obligasi pemerintah AS 10-tahun yang memantul kembali di atas 1,3 persen," kata Steen Jakobsen, direktur investasi di Saxo Bank.

Yen melemah 0,39 persen menjadi 110,185, mengembalikan sebagian kenaikannya terhadap greenback pada Kamis (8/7/2021), ketika mengalami kenaikan harian terbesar sejak November.

Dolar Kanada menguat 0,61 persen terhadap dolar AS menjadi 1,2453 dolar AS karena harga minyak naik dan data menunjukkan Kanada menambahkan lebih banyak pekerjaan dari yang diperkirakan pada Juni saat pembatasan kesehatan masyarakat dilonggarkan di beberapa wilayah negara itu.

Di tempat lain, bank sentral China mengatakan akan memotong rasio persyaratan cadangan (RRR) - persentase simpanan yang harus dipegang oleh pemberi pinjaman - untuk semua bank sebesar 50 basis poin, efektif mulai 15 Juli, membantu memacu langkah kembali ke aset-aset berisiko.

"Kami mungkin akan melihat beberapa momentum lebih lanjut dari pemotongan RRR ini dan saya pikir kami mungkin akan melihat beberapa tindak lanjut setelah Asia dibuka pada Minggu (11/7/2021)," kata Moya dari OANDA.

Ke depan, angka penjualan ritel AS untuk Juni juga akan dirilis minggu depan, bersama dengan laporan laba bank-bank AS.

Menambah minggu yang sibuk ke depan, Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell dijadwalkan hadir di hadapan Kongres, dan keputusan suku bunga oleh bank sentral di Jepang, Kanada, dan Selandia Baru sedang dalam proses.

Baca juga: Emas "rebound" didukung melemahnya dolar dan kekhawatiran varian Delta
Baca juga: Harga minyak naik lebih dari dua persen setelah persediaan AS turun

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Menguatnya kurs dolar tak pengaruhi daya beli masyarakat

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar