Dua maskapai hentikan sementara penerbangan ke Kupang

Dua maskapai hentikan sementara penerbangan ke Kupang

Sejumlah pesawat dari beberapa maskapai penerbangan diparkir di Apron Bandara El Tari Kupang. (Antara Foto/Kornelis Kaha)

Lion Air menutup operasinya ke wilayah NTT karena tidak menutupi biaya operasional setelah PPKM darurat di Pulau Jawa dan Bali. Tetapi nanti akan buka kembali pada 21 Juli.
Kupang (ANTARA) - Dua maskapai penerbangan nasional, Garuda Indonesia dan Lion Air menghentikan sementara penerbangan ke Kupang, Nusa Tenggara Timur, akibat sepi penumpang baik yang berangkat maupun datang menyusul penerapan PPKM darurat di Pulau Jawa dan Bali.

Humas Angkasa Pura I Bandara El Tari Kupang Rahmat Sugeng kepada ANTARA di Kupang, Kamis, mengatakan bahwa saat ini hanya ada tiga maskapai penerbangan  yang beroperasi yakni Batik Air, Wings Air, dan Citilink.

"Lion Air menutup operasinya ke wilayah NTT karena tidak menutupi biaya operasional setelah PPKM darurat di Pulau Jawa dan Bali. Tetapi nanti akan buka kembali pada 21 Juli," katanya.

Baca juga: Bandara I Gusti Ngurah Rai jadi contoh integrasi dokumen kesehatan

Dua maskapai tersebut sudah tidak beroperasi ke wilayah NTT setelah ada pembatasan pelayanan penerbangan oleh pemerintah pusat akibat membludaknya kasus COVID-19 di Indonesia.

Dengan minimnya jadwal pesawat yang masuk, manajemen bandara juga terpaksa mengurangi jam operasional bandara dari semula 06.00 -16.00 wita menjadi 06.00-15.00 wita.

Rahmat menambahkan bahwa dengan tidak beroperasinya dua maskapai itu berdampak pada penurunan penumpang pesawat melalui Bandara El Tari Kupang.

Jika pada tanggal 1 Juli jumlah pesawat yang datang dan pergi jumlahnya mencapai 50 pesawat dengan total jumlah penumpang yang datang pergi mencaai 3.309 jiwa maka per tanggal 13 Juli jumlah pesawatnya hanya 19 unit dengan total penumpang hanya 675 orang saja.

"Jika dipersentasekan terjadi penurunan jumlah lalu lintas pesawat mencapai 53 persen, sementara penumpang mencapai132 persen," tambah dia.

Baca juga: Garuda Indonesia buka penerbangan Banda Aceh-Medan

Selain pesawat dan penumpang, penurunan juga terjadi di bagian kargo atau distribusi dan masuknya barang melalui Bandara El Tari Kupang.

Rahmat mengatakan bahwa jika per tanggal 1 Juli jumlah kargo yang masuk mencapai 26.486 unit maka per 13 Juli jumlah kargonya hanya mencapai 10.142 unit. Dengan penurunan prosentase mencapai 192 persen.

Terkait penutupan bandara ujar dia, AP I sama sekali tidak melarang atau menutup Bandara El Tari Kupang. Sampai dengan saat ini Bandara el Tari tetap beroperasi seperti biasa.

 

Pewarta: Kornelis Kaha
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Ridwan Kamil: Zona resiko sedang Jabar 92 persen

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar