Tantangan Diet Special Needs kembangkan bisnis makanan sehat

Tantangan Diet Special Needs kembangkan bisnis makanan sehat

Diet Special Needs (ANTARA/HO)

Jakarta (ANTARA) - Pemilik bisnis kuliner Diet Special Needs, Iman Santosa berharap pemerintah memberikan perhatian pada pengusaha Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) di sektor makanan sehat.

Iman mengatakan, masalah pendanaan merupakan hambatan terbesar yang dihadapi UMKM dalam mengembangkan usaha makanan sehat bagi orang-orang yang menjalani diet khusus.

"Kami berharap pemerintah bisa membantu pendanaannya agar kami bisa berkembang karena ternyata di Indonesia yang punya penyakit itu banyak. Kasihan mereka sulit cari makanan sehat, mereka makan itu-itu aja," kata Iman saat dihubungi ANTARA melalui telepon pada Rabu.

Baca juga: Kendala UMKM kuliner saat pandemi, bahan baku hingga kenaikan harga

Baca juga: Mengenal Diet Special Needs, makanan sehat bagi penyintas autisme


Iman melanjutkan, bahan-bahan yang digunakan untuk membuat makanan dan minuman yang bisa dikonsumsi oleh orang-orang dengan pantangan khusus ternyata cukup sulit ditemukan.

Sebelum mendirikan bisnisnya itu, Iman mengaku sangat kesulitan mendapatkan makanan sehat yang bisa dikonsumsi oleh anaknya yang menderita autis. Sehingga, menurut Iman, kehadiran pelaku usaha makanan sehat sangat membantu mereka yang tak bisa makan secara bebas seperti orang-orang pada umumnya.

"Saya alami sendiri bagaimana susahnya mencari makanan yang bisa dikonsumsi khususnya bagi anak kami yang autis, itu luar biasa susah," ujar Iman.

"Kita berharap bisa mengolah dari bahan-bahan lokal yang sehat yang organik dan higenis, dan hambatan kita memang pendanaan," tambahnya.

Iman juga mengatakan, masalah pendanaan juga menjadi hambatan untuk mengembangkan bisnisnya, salah satunya membuka cabang agar produk lebih mudah didapatkan oleh konsumen.

"Rencananya akan buka (cabang) sih nantinya, bertahap. Intinya ya kembali ke masalah pendanaan itu. Sedang kita coba," tuturnya.

Selain itu, Iman juga berharap bantuan pemerintah karena banyak pelaku UMKM termasuk dirinya mengalami penurunan omset sejak pandemi COVID-19.

"Kita omzet sehari tuh rata-rata Rp2 sampai Rp3 juta, sebelum pandemi kan bisa Rp3,5 sampai Rp4 juta," tandasnya.

Baca juga: Pasien COVID-19 tetap bisa lakukan diet penurunan berat badan

Baca juga: Wisata kuliner sehat mulai jadi pilihan saat pandemi

Baca juga: Mau makan enak tapi punya pantangan khusus? Intip menu ini


Pewarta: Suci Nurhaliza
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar