Olimpiade

Greysia tegang meski sudah tiga kali ikuti Olimpiade

Greysia tegang meski sudah tiga kali ikuti Olimpiade

Foto arsip - Pebulu tangkis ganda putri Indonesia Apriyani Rahayu (kiri) dan rekannya Greysia Polii (kanan) melakukan selebrasi usai mendapat poin dari lawannya asal Denmark Maiken Fruergaard dan Sara Thygesen dalam pertandingan babak final Daihatsu Indonesia Masters 2020 di Istora Senayan, Jakarta, Minggu (19/1/2020). Apriyani dan Greysia menjadi juara setelah menang dengan skor 18-21, 21-11 dan 23-21. ANTARA FOTO/Galih Pradipta/foc. (ANTARA FOTO/GALIH PRADIPTA)

Jakarta (ANTARA) - Pebulu tangkis putri nasional spesialis ganda, Greysia Polii, mengaku tetap tegang menjelang pertandingan Olimpiade meski sudah ketiga kalinya mengikuti kompetisi olahraga terbesar di dunia itu.

"Tegang pasti ada, justru bagus kalau tegang berarti siaga dalam persiapan," kata Greysia dalam keterangan resmi PBSI, Jumat.

Menurut dia, merasakan Olimpiade pada tiga edisi berbeda merupakan hal luar biasa, apalagi dia melakoninya dengan tiga pasangan berbeda.

Olimpiade yang diikuti pertama kali adalah London 2012 yang saat itu berpasangan dengan Meiliana Jauhari. Empat tahun berikutnya dalam Olimpiade Rio 2016, Greysia menggandeng Nitya Krishinda Maheswari. Saat ini di Tokyo 2020, Greysia berpasangan dengan Apriyani Rahayu.

"Puji Tuhan saya diberikan kesempatan untuk mewakili Indonesia di tiga Olimpiade. Walau di dua edisi sebelumnya saya belum bisa menyumbang medali tapi pengalaman ini adalah sesuatu yang luar biasa," kata dia.

Baca juga: Kontingen Indonesia tampil gagah pada pembukaan Olimpiade Tokyo

"Tokyo 2020 mungkin akan jadi Olimpiade terakhir saya. Semoga saya dan Apri bisa memberikan yang maksimal untuk Indonesia," sambung Greysia.

Pebulu tangkis berusia 33 tahun itu juga menceritakan pengalaman seputar Olimpiade yang dirasakannya.

"Salah satu yang paling menyenangkan dan dirindukan dari Olimpiade adalah suasana di perkampungan atlet. Kami merasa seperti punya dunia sendiri karena banyak sekali orang tapi mereka semua itu atlet dari seluruh dunia," ujar dia.

Sementara di Tokyo, Greysia menilai Olimpiade kali ini punya hal menarik seperti makanan yang lebih enak dibanding dua ajang sebelumnya.

"Selain itu, tempatnya nyaman dan kebetulan kami mendapat apartemen yang menghadap ke laut dan Kota Tokyo. Bagus sekali. Udara juga bersih dan area sekitar perkampungan nyaman untuk atletnya," pungkas dia.

Greysia/Apriyani akan menjadi pebulu tangkis Indonesia pertama yang tampil Sabtu untuk menghadapi ganda putri Malaysia Chow Mei Kuan/Lee Meng Yean dalam fase penyisihan Grup A.

Baca juga: Erick Thohir semangati kontingen Indonesia di Tokyo

Pewarta: Roy Rosa Bachtiar
Editor: Jafar M Sidik
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Jatim amankan emas ganda putri bulu tangkis PON Papua

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar