Biden: Serangan siber dapat sebabkan perang di dunia nyata

Biden: Serangan siber dapat sebabkan perang di dunia nyata

Presiden Amerika Serikat Joe Biden berpartisipasi dalam sebuah acara kampanye calon gubernur Virginia Terry McAuliffe di Lubber Run Park, Arlington, Virginia, Jumat (23/7/2021). ANTARA FOTO/REUTERS/Evelyn Hockstein/WSJ/cfo/am.

Saya pikir kemungkinan besar kita akan berakhir, jika kita berakhir dalam perang nyata dengan kekuatan besar - itu akan menjadi konsekuensi dari pelanggaran dunia maya dengan konsekuensi besar
Washington (ANTARA) - Presiden Joe Biden memperingatkan bahwa serangan dunia maya yang signifikan di Amerika Serikat dapat menyebabkan perang di dunia nyata dengan kekuatan besar.

Komentar Biden itu menyoroti apa yang dilihat Washington sebagai ancaman yang meningkat yang ditimbulkan oleh Rusia dan China.

Keamanan siber telah menjadi agenda utama pemerintahan Biden setelah serangkaian serangan tingkat tinggi terhadap entitas seperti perusahaan manajemen jaringan SolarWinds, perusahaan Colonial Pipeline, perusahaan pemrosesan daging JBS, dan perusahaan perangkat lunak Kaseya.

Baca juga: Serangan siber terburuk AS masuk via vendor Microsoft

Serangan siber itu merugikan AS jauh lebih dari sekadar perusahaan diretas. Beberapa serangan mempengaruhi pasokan bahan bakar dan makanan di beberapa bagian Amerika Serikat.

"Saya pikir kemungkinan besar kita akan berakhir, jika kita berakhir dalam perang nyata dengan kekuatan besar - itu akan menjadi konsekuensi dari pelanggaran dunia maya dengan konsekuensi besar," kata Biden dalam pidatonya saat mengunjungi Kantor Direktur Intelijen Nasional.

Selama pertemuan puncak 16 Juni di Jenewa antara Biden dan Presiden Rusia Vladimir Putin, Biden membagikan daftar infrastruktur penting yang dianggap AS terlarang bagi aktor negara-bangsa.

Sejak itu, anggota senior tim keamanan nasional pemerintahan Biden telah melakukan kontak terus-menerus dengan anggota senior Kremlin mengenai serangan dunia maya di Amerika Serikat, kata Gedung Putih.

Baca juga: Peretas Rusia dapatkan rincian pertahanan siber Amerika Serikat dari NSA

Biden juga menyoroti ancaman yang ditimbulkan oleh China, merujuk pada Presiden Xi Jinping "yang sangat serius untuk menjadikan China kekuatan militer paling kuat di dunia, serta ekonomi terbesar dan paling menonjol di dunia pada pertengahan 2040-an."

Selama pidatonya, Biden juga berterima kasih kepada anggota badan intelijen AS, menekankan kepercayaannya pada pekerjaan yang mereka lakukan dan mengatakan dia tidak akan memberikan tekanan politik pada mereka.

Kantor Direktur Intelijen Nasional mengawasi 17 organisasi intelijen AS.

Komentar Biden memberikan perbedaan secara jelas dari pernyataan yang dibuat oleh pendahulunya Donald Trump, yang memiliki hubungan kontroversial dengan badan-badan intelijen.

Sumber : Reuters
Baca juga: Militer AS akan kirim tentara siber ke medan perang
Baca juga: Ahli Israel dan Amerika Serikat berkumpul bahas perang masa depan

Penerjemah: Azis Kurmala
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Indonesia Bergerak - Mengamankan jagat siber Indonesia - bagian 1

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar