Produksi smartphone Samsung di Vietnam terdampak lonjakan COVID-19

Produksi smartphone Samsung di Vietnam terdampak lonjakan COVID-19

Logo Samsung (ANTARA/Reuters)

Jakarta (ANTARA) - Samsung Electronics Co. mengatakan bahwa produksi ponsel pintar di Vietnam terdampak oleh kenaikan kasus COVID-19, tetapi diperkirakan akan segera kembali ke tingkat normal.

"Di Vietnam, ada gangguan produksi di tempat-tempat tertentu karena penguncian yang memengaruhi operasi kami," kata Wakil Presiden di bisnis komunikasi seluler Samsung Kim Sung-koo dikutip dari Yonhap, Jumat.

"Tetapi kami telah berhasil meminimalkan dampak dengan mengalihkan beberapa volume ke negara lain. Kami berharap operasi akan dinormalisasi dalam Juli," tambah dia.

Vietnam adalah basis produksi smartphone terbesar untuk Samsung.

Sementara itu, Kim menambahkan bahwa tidak ada masalah produksi smartphone di India meskipun ada wabah virus di negara Asia Selatan itu.

"Di India, kami secara ketat memerintahkan pekerja yang terinfeksi COVID-19 untuk tidak bekerja sambil mengambil komponen inti di luar negeri," kata Kim.

Pekan lalu, peneliti pasar TrendForce merilis laporan bahwa produksi smartphone Samsung pada kuartal kedua turun 23,5 persen kuartal-ke-kuartal menjadi 58,5 juta unit.

Dalam laporan itu juga disebutkan bahwa tingkat pemanfaatan lini produksi smartphone Samsung di Vietnam turun menjadi sekitar 60 persen pada satu waktu, karena meningkatnya infeksi COVID-19 di negara tersebut.

Samsung memperkirakan pasar seluler akan pulih ke tingkat sebelum COVID di paruh kedua dengan meningkatnya adopsi 5G.

Perusahaan mengatakan akan fokus pada "pengarusutamaan" kategori ponsel lipat dengan peluncuran ponsel lipat baru. Samsung dijadwalkan untuk mengungkap model lipat barunya, Galaxy Z Fold3 dan Galaxy Z Flip3, pada acara Unpacked pada 11 Agustus.

Samsung juga akan mencoba untuk lebih meningkatkan penjualan produk Galaxy Ecosystem seperti perangkat yang dapat dikenakan dan tablet.

“Kami tidak dapat mengungkapkan pendapatan dan keuntungan, tetapi porsi produk Galaxy Ecosystem dalam total penjualan kami diperkirakan akan meningkat secara signifikan,” kata Kim.

Baca juga: Samsung catat kenaikan laba 73,4 persen di kuartal kedua

Baca juga: Samsung luncurkan alat masak multifungsi seharga Rp7 jutaan

Baca juga: Samsung Galaxy Tab S7 FE 5G hadir untuk asah kreativitas kaum milenial

Penerjemah: Fathur Rochman
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Kasus sembuh COVID-19 bertambah 2.976 orang  

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar