Wapres: Indonesia harus hijrah dari ketergantungan produk impor

Wapres: Indonesia harus hijrah dari ketergantungan produk impor

Wakil Presiden Ma'ruf Amin memberikan sambutan pada acara Festival Satu Muharram 1443 H Provinsi Sumatera Barat secara virtual, Selasa (10/8/2021). ANTARA/Asdep KIP Setwapres/pri.

Jakarta (ANTARA) - Wakil Presiden Ma’ruf Amin mengatakan rakyat Indonesia harus berhijrah dari ketergantungan produk impor dan membangun kemandirian bangsa dengan mengembangkan produk dalam negeri.

"Kita harus berhijrah dari ketergantungan terhadap produk-produk impor. Kita membangun kemandirian bangsa dan berdikari di bidang ekonomi," kata Wapres saat memberikan sambutan pada acara Festival Satu Muharram 1443 H Provinsi Sumatera Barat secara virtual, Selasa.

Wapres melihat ikhtiar hijrah ekonomi di Provinsi Sumatera Barat semakin kuat, dengan adanya penguatan ekonomi dan keuangan syariah di daerah tersebut.

Baca juga: Wapres: Riset kota pintar jadi pembelajaran untuk pembangunan nasional

"Saya melihat ikhtiar hijrah sedang bergelora di Sumatera Barat, melalui penguatan ekonomi dan keuangan syariah yang Insya Allah akan bermanfaat bagi kemajuan dan kesejahteraan masyarakat Sumatera Barat," katanya.

Bagi umat Islam, lanjut Ma’ruf Amin, peristiwa hijrah memiliki makna penting yakni sebagai momentum untuk menuju kondisi lebih baik dengan transformasi dan reformasi tatanan yang ada.

Oleh karena itu, Ma’ruf berharap semangat hijrah juga dapat menginspirasi seluruh masyarakat untuk bertransformasi menuju Indonesia Maju yang bebas dari kemiskinan, kebodohan dan keterbelakangan.

"Semangat hijrah menginspirasi kita semua untuk bertransformasi menuju Indonesia Maju yang kuat dan bermartabat. Kita harus berhijrah dari kemiskinan, kebodohan dan keterbelakangan," tegasnya.

Sementara itu, Gubernur Sumatera Barat mengatakan pengembangan ekonomi dan keuangan syariah di provinsi tersebut salah satunya ialah Gerakan Minangkabau Berwakaf.

"Itu adalah salah satu wujud nyata dukungan Pemda Sumbar terhadap pemberdayaan ekonomi masyarakat melalui instrumen wakaf, dimana Provinsi Sumbar telah ditunjuk menjadi salah satu pilot project wakaf di tingkat nasional oleh Presiden," ujarnya.

Baca juga: Wapres berterima kasih kepada Kontingen Indonesia di Olimpiade 2020
Baca juga: Wapres imbau lulusan IPDN antisipatif terhadap paham radikal


Pewarta: Fransiska Ninditya
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Wapres: Pandemi membuat penyesuaian dilakukan dalam keagamaan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar