Satgas BUMN Jatim kembali salurkan bantuan oksigen 31 ton

Satgas BUMN Jatim kembali salurkan bantuan oksigen 31 ton

Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa (kiri) bersama Ketua Satgas BUMN Jatim, Dwi Satriyo Annurogo (kanan) usai meninjau Unit Produksi Oksigen-Air Separation Plant (ASP) Petrokimia Gresik, Kabupaten Gresik, Senin (30/8). ANTARA/HO-Petrokimia Gresik

Satgas BUMN Jatim memiliki peranan besar
Gresik, Jatim (ANTARA) - Satgas Tugas (Satgas) Tanggap Bencana Nasional BUMN Wilayah Jatim kembali memberikan bantuan oksigen cair sebanyak 31 ton, kepada masyarakat untuk mendukung program Pelayanan Oksigen Gratis Pemprov Jatim yang tersebar di berbagai daerah, sebagai upaya percepatan penanganan pandemi COVID-19.

Bantuan diberikan Ketua Satgas BUMN Jatim, Dwi Satriyo Annurogo kepada Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa, saat melakukan tinjauan langsung ke Unit Produksi Oksigen-Air Separation Plant (ASP) Petrokimia Gresik, Kabupaten Gresik, Senin.

Dwi yang juga menjabat Direktur Utama Petrokimia Gresik itu mengatakan, bantuan Corporate Social Responsibility (CSR) itu merupakan produk dari Unit Produksi Oksigen Petrokimia Gresik yang sudah berhenti beroperasi selama sebelas tahun, dan baru saja diaktifkan kembali pada 15 Agustus 2021 lalu.

"Dimana reaktivasi ini merupakan tindak lanjut arahan Menteri BUMN Erick Thohir, agar BUMN berperan aktif dalam membantu pemerintah memenuhi kebutuhan oksigen medis yang saat ini menjadi prioritas," kata Dwi.

Baca juga: Kasus COVID-19 bertambah 7.427 orang, Jatim laporkan tambahan terbesar
Baca juga: Pemprov Jatim terima bantuan 26 ribu masker KF94 dari Gyeongnam


Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa mengaku bersyukur dan berterima kasih atas dukungan dan penguatan bagi Pemprov Jatim, khususnya dari Satgas BUMN Jatim.

Menurutnya, bantuan ini merupakan wujud implementasi gotong royong yang terbangun di Jatim.

Mantan menteri sosial ini mengatakan, kebutuhan oksigen di Jatim meningkat mulai bulan Juli, dan Satgas BUMN Jatim banyak memberikan dukungan bahkan sebelum reaktivasi Unit Produksi Oksigen milik Petrokimia Gresik.

"Satgas BUMN Jatim memiliki peranan besar dalam penanggulangan COVID-19. Meskipun kondisi melandai, semua harus tetap disiapsiagakan. Reaktivasi Unit Produksi Oksigen Petrokimia Gresik ini merupakan bentuk kesiapsiagaan," katanya.

Baca juga: Ketua DPD minta kepala daerah di Jatim optimalkan isolasi terpusat
Baca juga: Pemkot Madiun gratiskan tes cepat antigen bagi warga


Sementara itu, per tanggal 29 Agustus 2021, total bantuan oksigen medis yang telah disalurkan Satgas BUMN Wilayah Jatim sekitar 71,35 ton untuk sejumlah rumah sakit di Jatim.

Sedangkan Petrokimia Gresik telah menyalurkan 109,22 ton oksigen medis untuk 30 rumah sakit di 17 kabupaten/kota yang tersebar di empat provinsi yakni Jatim, Jateng, DIY dan Bali.

Anggota Satgas BUMN Jatim di antaranya PTPN XII, PTPN X, PT BNI, PT INKA, PT KAI, PT Kimia Farma, PT Pelindo III, Perum Jasa Tirta I, Rumah BUMN, PT Bank Mandiri, PT Semen Indonesia, PT Telkom Indonesia dan PT Garam.

Baca juga: Bank Jatim bantu masyarakat terdampak COVID-19 senilai Rp466,5 juta
Baca juga: Menteri BUMN dan BRI dorong vaksinasi dan pemberdayaan UMKM di Jatim

Pewarta: A Malik Ibrahim
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Antisipasi kelangkaan pupuk subsidi, siapkan pupuk nonsubsidi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar