Tenis

Alcaraz termuda dalam era Open yang capai perempat final putra US Open

Alcaraz termuda dalam era Open yang capai perempat final putra US Open

Arsip foto - Petenis belia asal Spanyol Carlos Alcaraz melakukan selebrasi setelah menundukkan unggulan ketiga dari Yunani Stefanos Tsitsipas 6-3, 4-6, 7-6 (7/2), 0-6, 7-6 (7/5) pada laga putaran ketiga US Open di USTA Billie Jean King National Tennis Center, New York, Amerika Serikat, Jumat (3/9/2021). ANTARA/REUTERS/Jerry Lai-USA TODAY Sports.

Jakarta (ANTARA) - Carlos Alcaraz menjadi pemain termuda dalam era Open yang mencapai perempat final turnamen putra di Flushing Meadows setelah petenis Spanyol berusia 18 tahun itu mengalahkan Peter Gojowczyk dari Jerman 5-7, 6-1, 5-7, 6-2, 6-0 pada Minggu waktu setempat.

Alcaraz, yang berusia 18 tahun dan empat bulan, lebih muda delapan hari dari Andre Agassi ketika petenis Amerika itu mencapai perempat final dan semifinal US Open 1988, menurut statistik US Open yang dikutip Reuters, Senin.

Petenis Spanyol itu juga yang termuda yang mencapai babak yang sama di New York sejak petenis Brazil Thomaz Koch pada 1963, lima tahun sebelum olahraga tersebut berubah menjadi profesional, ketika turnamen tersebut dikenal sebagai US Championships.

Baca juga: Tsitsipas kalah dari petenis remaja Alcaraz di US Open
Baca juga: Medvedev lewati Evans menuju perempat final US Open

Gojowczyk, 14 tahun lebih tua dibanding Alcaraz dan bermain pada putaran keempat turnamen major untuk pertama kalinya, mengawali pertandingan dengan cemerlang untuk merebut set pertama, namun terganggu cedera pada pahanya dan meminta waktu medical timeout pada pertengahan set keempat.

Petenis Jerman itu berjuang keras namun memudar dengan buruk saat pertandingan berlanjut, bekerja keras di belakang baseline saat Alcaraz menutup pertandingan tanpa memberi kesempatan mencetak angka pada set penentuan, memastikan kemenangan dalam tiga jam 31 menit ketika Gojowczyk mengirim pukulan forehand terlalu panjang.

Alcaraz menghasilkan 35 winner dan tujuh ace saat memenangi 15 poin di net, mendapat energi dari suara penonton di Grandstand, sementara lawannya mengakhiri pertandingan dengan 84 kesalahan sendiri.

Lawan selanjutnya bagi petenis Spanyol itu adalah Frances Tiafoe dari Amerika atau unggulan ke-12 dari Kanada Felix Auger-Aliassime.

Baca juga: Naomi Osaka kebanjiran dukungan setelah umumkan rehat dari tenis
Baca juga: Barty tumbang di tangan Rogers pada babak ketiga US Open

Pewarta: Fitri Supratiwi
Editor: Bayu Kuncahyo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Potret arena tenis, Priska: mirip US Open

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar