Saham Asia buat awal yang hati-hati, Nikkei dekati tertinggi 30 tahun

Saham Asia buat awal yang hati-hati, Nikkei dekati tertinggi 30 tahun

Ilustrasi - Pergerakan saham di Bursa Efek Tokyo, Jepang. ANTARA/REUTERS/ISSEI KATO/pri.

Pasar global terpaku pada waktu pengurangan pelonggaran kuantitatif (QE) oleh bank-bank sentral, terutama The Fed
Sydney (ANTARA) - Saham-saham Asia memulai awal yang berhati-hati pada Senin hingga satu minggu yang akan dipenuhi dengan data ekonomi penting AS dan China serta peluncuran iPhone terbaru Apple, sementara Nikkei mendekati ketinggian yang terakhir dikunjungi pada 1990.

Pasar saham Jepang sangat bergairah ditopang harapan stimulus baru dari Perdana Menteri baru mendorong Nikkei melonjak 4,3 persen minggu lalu. Indeks Topix telah mencapai puncak itu, sementara Nikkei berbalik ragu-ragu pada Senin pagi.

Laporan Demokrat AS sedang mempertimbangkan proposal untuk menaikkan pajak pada perusahaan-perusahaan dan orang-orang kaya, meskipun tidak sepenuhnya baru, dapat membuat sentimen pasar menjadi lebih berhati-hati.

Menambah kekhawatiran tentang tindakan keras peraturan Beijing adalah laporan Financial Times yang bertujuan untuk memecah bisnis Alipay, aplikasi pembayaran yang sangat populer yang dimiliki oleh Grup Ant Jack Ma.

China akan merilis sejumlah data tentang penjualan ritel, hasil industri dan investasi perkotaan pada Rabu (15/9) yang dikhawatirkan para analis akan menunjukkan perlambatan lebih lanjut di ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang turun 0,1 persen, setelah melambung pada Jumat (10/9).

Indeks berjangka Nasdaq dan indeks berjangka S&P 500 naik 0,3 persen, setelah mengalami aksi ambil untung minggu lalu.

Wall Street mengalami penurunan terburuk sejak Februari karena keraguan tentang ketahanan pemulihan ekonomi global memukul perusahaan-perusahaan yang dibuka kembali di sektor energi, hotel dan perjalanan.

Apple akan menjadi fokus setelah merosot pada Jumat (10/9) menyusul putusan pengadilan yang tidak menguntungkan terkait dengan toko aplikasinya, hanya beberapa hari sebelum meluncurkan jajaran iPhone baru.

Juga akan menjadi sorotan data harga konsumen AS pada Selasa (14/9), yang diperkirakan akan melihat inflasi inti sedikit berkurang menjadi 4,2 persen, sementara penjualan ritel pada Kamis (16/9) dapat menunjukkan penurunan lagi karena penyebaran varian Delta menakuti pembeli.

Pentingnya IHK (Indeks Harga Konsumen) digarisbawahi oleh Presiden Fed Philadelphia Patrick Harker yang mengatakan kepada Nikkei bahwa dia ingin memulai tapering (pengurangan pembelian obligasi) tahun ini untuk berjaga-jaga jika lonjakan inflasi terbukti lebih dari sekadar sementara.

Harker lebih memilih untuk mengurangi tapering selama periode 8 hingga 12 bulan, yang lebih lama dari yang disebut-sebut oleh beberapa mereka yang hawkish.

"Pasar global terpaku pada waktu pengurangan pelonggaran kuantitatif (QE) oleh bank-bank sentral, terutama The Fed," kata analis ANZ dalam sebuah catatan.

“Itu tidak mengejutkan, mengingat dukungan yang diberikan likuiditas ekstra untuk ekuitas dan aset secara lebih umum,” tambah mereka. “Panduan terbaru dari pejabat senior FOMC adalah bahwa tapering masih sangat banyak dalam agenda tahun ini, tetapi tidak mungkin diumumkan hingga November.”

Ketegangan hanya akan meningkat menjelang pertemuan Fed berikutnya pada 21-22 September, dan berperan dalam mendorong imbal hasil obligasi 10-tahun AS menuju grafik pertahanan utama di sekitar 1,38 persen minggu lalu.

Pergerakan imbal hasil yang lebih tinggi dan sentimen umum penghindaran risiko membantu dolar menutup beberapa kerugian minggu lalu dan meninggalkan indeksnya di 92,624, dari level terendah baru-baru ini di 91,941.

Euro memudar kembali ke 1,1810 dolar, dari puncak September di 1,1908 dolar, dan berisiko menembus support di bawah 1,1800 dolar. Dolar bertahan terhadap yen di 109,87, setelah menghabiskan satu bulan penuh terjebak dalam kisaran sempit 109,40-100,46.

Emas juga mengalami kesulitan menembus posisi lebih tinggi dan terakhir datar di 1.786 dolar AS per ounce, setelah turun 2,1 persen minggu lalu ketika berulang kali gagal menembus resistensi di atas 1.1830 dolar AS.

Harga minyak sedikit menguat pada Senin didukung oleh tanda-tanda semakin ketatnya pasokan di Amerika Serikat sebagai akibat dari Badai Ida.

Brent naik 44 sen menjadi 73,36 dolar AS per barel, sementara minyak mentah AS naik 47 sen menjadi 70,19 dolar AS per barel.

 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Ahmad Buchori
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Ada stimulus bagi investor untuk gairahkan pasar modal

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar