Epidemiolog ingatkan masyarakat bahaya COVID-19 gelombang ke-3

Epidemiolog ingatkan masyarakat bahaya COVID-19 gelombang ke-3

Tangkapan layar Epidemiolog Universitas Griffith Australia Dicky Budiman. ANTARA/Asep Firmansyah

Masyarakat dan pemerintah harus hati-hati dalam menanggapi penurunan kasus COVID-19 saat ini
Jakarta (ANTARA) - Epidemiologi dari Griffith University Australia Dicky Budiman mengingatkan masyarakat di Tanah Air terkait bahaya ancaman COVID-19 gelombang ketiga jika lengah atas penurunan kasus yang terjadi saat ini.

"Masyarakat dan pemerintah harus hati-hati dalam menanggapi penurunan kasus COVID-19 saat ini," kata dia melalui keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Kamis.

Apalagi, sampai saat ini, vaksinasi yang telah dijalankan oleh pemerintah belum melebihi 50 persen dari seluruh penduduk Indonesia. Untuk itu, kegiatan yang berpotensi menyebabkan peningkatan kasus harus betul-betul dihindari.

Masyarakat diminta tidak terlalu cepat merayakan penurunan kasus COVID-19 di Indonesia. Rencana untuk menggelar acara yang mengumpulkan banyak orang sebaiknya dihindari, mengingat Indonesia masih dalam bayang-bayang terjadinya gelombang ketiga lonjakan kasus COVID-19.

Baca juga: Bersiap sambut gelombang ketiga?

Baca juga: Kemenkes cegah gelombang ketiga melalui vaksinasi wilayah aglomerasi


"Protokol kesehatan dalam satu kegiatan bukan barang ajaib atau jaminan. Protokol kesehatan akan berfungsi efektif ketika data-data atau indikator memang sudah kuat," ujar Dicky.

Indikator tersebut yakni testing, tracing dan treatment (3T). Jika hal tersebut telah diterapkan dengan baik, maka barulah protokol kesehatan itu kuat. Kalau masih sekadarnya, maka risiko lonjakan kasus akan terbuka lebar.

Ia mencontohkan terjadinya lonjakan kasus saat pembelajaran tatap muka (PTM) digelar. Hal tersebut menjadi salah satu bukti ancaman COVID-19 gelombang ketiga bisa saja terjadi di Tanah Air jika masyarakat abai. Kondisi itu akan semakin rumit lantaran sudah dibukanya tempat-tempat umum, misalnya, mal atau pusat perbelanjaan bagi masyarakat.

"Gelombang ketiga itu sangat bisa terjadi karena cakupan vaksinasi kita masih belum lebih dari setengah populasi yang lengkap," ucap dia.

Hal tersebut bisa diperparah lagi dengan ancaman varian baru COVID-19 serta belum meratanya pelaksanaan "3T" di Indonesia, kata dia.

Terakhir, ia mengingatkan kondisi setiap daerah untuk menerapkan standar aman dari COVID-19 tidak bisa digeneralisasi atau disamakan. Terlebih lagi kemampuan dan kemauan setiap daerah untuk melakukan 3T berbeda-beda. Sehingga, pemerintah tetap harus membatasi kegiatan yang tidak perlu.

"Pelonggaran pembukaan aktivitas apa pun itu bukan tanda aman," kata dia menegaskan.

Seperti diketahui, Pengurus Pusat Gerakan Pemuda Ansor (PP GP Ansor) mendukung Pengurus Besar Nahdlatul Nahdlatul Ulamat (PBNU) untuk menggelar Muktamar ke-34 NU pada 2021.

Alasannya karena muktamar penting untuk segera dilaksanakan setelah tertunda hampir satu tahun akibat pandemi COVID-19.

Baca juga: Satgas: Belajar dari pengalaman untuk cegah gelombang ketiga

Baca juga: Pemerintah ajak semua pihak antisipasi gelombang ketiga COVID-19

Pewarta: Muhammad Zulfikar
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar