Rekomendasi CDC AS soal vaksin booster sertakan guru dan nakes

Rekomendasi CDC AS soal vaksin booster sertakan guru dan nakes

Nakes menyuntikkan vaksin COVID-19 'booster' atau dosis ketiga untuk tenaga kesehatan dengan menggunakan vaksin Moderna asal Amerika Serikat. ANTARA/HO.

Dalam situasi pandemi, bahkan dengan ketidakpastian, kami harus mengambil tindakan yang kami harap akan membawa kebaikan paling besar
New Jersey (ANTARA) - Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (CDC) pada Jumat menyertakan penduduk  yang bekerja di lingkungan berisiko tinggi terpapar virus corona dalam rekomendasi mereka soal pemberian dosis penguat (booster) vaksin Pfizer/BioNTech.

Sebelumnya, panel penasihat CDC pada Kamis hanya merekomendasikan booster bagi penduduk berusia 65 tahun ke atas dan mereka dengan penyakit bawaan.

Dengan perubahan rekomendasi itu, orang-orang yang berisiko terkena COVID-19 akibat pekerjaannya, seperti guru dan tenaga kesehatan, atau karena lingkungannya, layak untuk mendapatkan dosis booster.

Direktur CDC Rochelle Walensky mengatakan pihaknya harus membuat rekomendasi berdasarkan data yang kompleks, bahkan tidak sempurna.

Baca juga: Menkes: Vaksin Moderna untuk rakyat dan booster tenaga medis

"Dalam situasi pandemi, bahkan dengan ketidakpastian, kami harus mengambil tindakan yang kami harap akan membawa kebaikan paling besar," kata dia dalam sebuah pernyataan.

Menurut Walensky, rekomendasi CDC itu sejalan dengan pemberian izin dari Badan Pengawas Makanan dan Obat (FDA) pada penggunaan dosis booster dan membuat kelompok-kelompok itu pantas untuk diberikan dosis tersebut.

Rekomendasi CDC itu membuka jalan bagi pemerintah AS untuk mulai memberikan booster pekan ini kepada jutaan orang yang telah diimunisasi lengkap dengan vaksin Pfizer minimal enam bulan sebelumnya.

CDC mengatakan warga berusia 65 tahun ke atas layak mendapatkan dosis booster. Selain lansia, CDC juga menganjurkan suntikan penguat bagi penduduk  di atas 50 tahun dan memiliki penyakit bawaan.

Mereka mengatakan, berdasarkan manfaat dan risiko individu, warga berusia 18-49 tahun yang berisiko terpapar dan tertular virus corona di tempat kerja atau lingkungannya juga sebaiknya diberikan penguat.

Menurut CDC, warga AS yang telah menerima dosis lengkap vaksin Pfizer/BioNTech pada enam bulan sebelumnya berjumlah 26 juta orang, separuhnya berusia 65 tahun ke atas.

Sumber: Reuters

Baca juga: CDC AS dukung vaksin booster Pfizer, tapi bukan untuk nakes
Baca juga: AS akan berikan vaksin booster bulan ini, gunakan Pfizer

Penerjemah: Anton Santoso
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Vaksin tahap 148 tiba, Indonesia terima 1,5 juta dosis Moderna

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar