Minyak menguat karena permintaan energi meningkat, WTI tembus 80 dolar

Minyak menguat karena permintaan energi meningkat, WTI tembus 80 dolar

Ilustrasi - Miniatur pompa sumur minyak cetak 3D terlihat di depan grafik stok yang ditampilkan dan logo OPEC (14/4/2020). ANTARA/REUTERS/Dado Ruvic/aa.

Kami pikir harga minyak mentah akan berjuang untuk naik jauh lebih tinggi pada kuartal ini dan masih memperkirakannya akan turun secara bertahap tahun depan
Tokyo (ANTARA) - Harga minyak menguat di perdagangan Asia pada Senin, memperpanjang kenaikan multi-minggu, di tengah pembatasan pasokan dari produsen utama dan meningkatnya permintaan bahan bakar ketika ekonomi berusaha pulih dari pandemi virus corona.

Minyak mentah Brent terangkat 81 sen atau 1,0 persen, menjadi diperdagangkan di 83,20 dolar AS per barel pada pukul 02.12 GMT, setelah melonjak hampir 4,0 persen minggu lalu.

Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) melonjak 1,15 dolar AS atau 1,5 persen, menjadi diperdagangkan di 80,50 dolar AS per barel, tertinggi sejak akhir 2014. Minyak mentah AS melambung 4,6 persen sepanjang pekan lalu.

Harga-harga telah naik karena lebih banyak penduduk yang telah divaksinasi keluar dari penguncian dan memicu aktivitas ekonomi, dengan Brent telah menguat selama lima minggu dan minyak mentah AS selama tujuh minggu.

Harga batu bara dan gas juga telah melonjak karena pemulihan ekonomi, membuat minyak lebih menarik sebagai bahan bakar untuk pembangkit listrik, mendorong pasar minyak mentah lebih tinggi.

Tetapi dengan persediaan di AS mulai meningkat lagi setelah penarikan baru-baru ini, harga minyak mungkin mulai goyah.

"Kami pikir harga minyak mentah akan berjuang untuk naik jauh lebih tinggi pada kuartal ini dan masih memperkirakannya akan turun secara bertahap tahun depan," kata Caroline Bain, kepala ekonom komoditas di Capital Economics, dalam sebuah catatan.

Persediaan minyak mentah AS naik untuk periode pelaporan kedua berturut-turut pekan lalu karena lebih banyak produksi kembali setelah penutupan yang diperpanjang karena terjangan badai.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya, bersama-sama disebut OPEC+, pekan lalu memutuskan untuk mempertahankan peningkatan produksi yang stabil dan bertahap.

 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Ahmad Buchori
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Antisipasi gejolak harga, Disdag Kalsel gelar operasi pasar

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar