Anti Hoax

Hoaks! Tubuh mengandung bluetooth dan bisa dilacak setelah vaksin

Hoaks! Tubuh mengandung bluetooth dan bisa dilacak setelah vaksin

Arsip - Petugas kesehatan menyuntikkan vaksin kepada seorang warga pada Vaksinasi COVID-19 di Markas Palang Merah Indonesia (PMI) Sulawesi Tengah di Palu, Rabu (22/9/2021). (ANTARA/Basri Marzuki)

Jakarta (ANTARA/JACX) - Sebuah unggahan beredar di Facebook pada 31 Oktober menyatakan tubuh seseorang yang telah divaksin mengandung bluetooth dan bisa dilacak melalui aplikasi bluetooth.

Unggahan yang menyertakan video itu menampilkan seseorang yang tampak membuka jendela pengaturan di ponsel pintarnya.

Orang itu lantas membuka akses penyambungan perangkat dengan bluetooth dan tampak sejumlah perangkat yang terdeteksi dari ponsel pintar itu.

Berikut narasi yang disertakan dalam unggahan video itu:
“Karena penasaran dengan video beberapa orang mengenai bluetooth yang sudah tertanam dalam tubuh orang yang telah menerima enjus, maka saya mencobanya sendiri di tempat yang cukup ramai dan hasilnya bisa dilihat dalam video ini.

Apapun alibi orang yang telah menerimanya anda tidak bisa pungkiri bahwa tubuh anda telah terpaang suatu system yang akan terkoneksi dengan pusat data dunia

Tanya kenapa app itu harus gunakan lokasi dan aktifkan bluetooth? Jika anda bisa berpikir dengan logika harusnya paham”


Namun, benarkah tubuh seseorang akan mudah terdeteksi lewat bluetooth jika orang itu sudah vaksin?
 
Unggahan hoaks yang menyebut bluetooth tertanam dalam tubuh orang yang sudah vaksin. (Facebook)


Penjelasan:
Dilansir dari covid.go.id, vaksin tidak terkandung bahan-bahan yang mampu menghubungkan tubuh seseorang dengan perangkat elektronik lewat bluetooth.

Vaksin mengandung setidaknya empat bahan yaitu antigen, adjuvan, pengawet, dan stabilisator.

Setiap tahapan pengembangan vaksin juga dikawal ketat hingga tahapan produksi, izin edar, distribusi, dan pelaksanaan vaksinasi.

Sementara, bluetooth adalah teknologi nirkabel yang menggunakan gelombang radio jarak pendek untuk berbagi data di seluruh perangkat di area kecil, seperti yang dijelaskan dalam laman Institut Fisika.

Kode-kode yang ditunjukkan pada unggahan video di Facebook adalah alamat MAC (Media Access Control). Kode 12 karakter yang terpampang merupakan hasil identifikasi dari perangkat keras yang saling terkoneksi.

Semua perangkat elektronik seperti ponsel, laptop, konsol game, bahkan mesin cuci ber-WiFi, memiliki pola kode seperti itu.
 
Kode bluetooth yang tersambung pada perangkat elektronik di video berasal dari perangkat elektronik lain, seperti laptop, komputer, atau ponsel pintar lain di sekitarnya.

Klaim: Tubuh mengandung bluetooth dan bisa dilacak setelah vaksin
Rating: Salah/Hoaks

Cek fakta: Hoaks! Video bukti microchip ditanam di tubuh saat vaksinasi COVID-19

Baca juga: PeduliLindungi matikan fitur Bluetooth dan kamera


Baca juga: OASE rilis pembasmi nyamuk IL-M1 dan speaker bluetooth S3

Pewarta: Tim JACX
Editor: Hanni Sofia
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Menkominfo ingatkan masyarakat tak sulut hoaks, jelang putusan MK

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar