"Kang Pisman" diprogramkan pilah sampah di setiap RW Kota Bandung

"Kang Pisman" diprogramkan pilah sampah di setiap RW Kota Bandung

Warga melakukan pemilahan sampah di Kota Bandung, Jawa Barat, Jumat (23/9/2022). (FOTO ANTARA/HO-Humas Pemkot Bandung)

Jika program "Kang Pisman" berjalan di seluruh titik, maka volume timbulan sampah bisa dikurangi
Bandung (ANTARA) -
Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung, Jawa Barat, mendorong program pemilahan sampah yang bernama "Kang Pisman" (Kurangi, Pisahkan, dan Manfaatkan) berlaku di setiap rukun warga (RW) di Kota Bandung yang jumlahnya mencapai 1.568 RW.
 
Sekretaris Daerah Kota Bandung Ema Sumarna di Bandung, Jumat mengatakan permasalahan sampah tidak bisa hanya ditangani oleh pemerintah meski sudah kewajiban. Untuk itu, menurutnya Pemkot Bandung berencana mengumpulkan seluruh ketua RW untuk membahas hal tersebut.
 
"Suatu saat bakal dikumpulkan semua RW, nanti duta sampah itu bakal memberi edukasi pencerahan, kenapa RW saya bisa (menerapkan Kang Pisman) dan RW saya tidak bisa," katanya.
 
Menurutnya jika program Kang Pisman berjalan di seluruh titik, maka volume timbulan sampah bisa dikurangi. Karena, kata dia, nantinya permasalahan sampah bakal selesai dari tingkat hulu yakni rumah tangga.
 
"Di berbagai titik itu berjalan, sampah selesai di lokasi, dipisahkan mana organik, anorganik, dan yang residu, artinya kalau sudah begitu sampah bakal sangat berkurang," katanya.
 
Selain sampah rumah tangga, menurutnya, berbagai pasar di Kota Bandung sangat berkontribusi besar terhadap timbulan sampah.

Ia menilai para pedagang dan masyarakat yang beraktivitas di pasar masih kurang kepedulian terhadap penanganan sampah.

"Mereka berkontribusi besar menghasilkan sampah, asal buang dan tidak ada kepeduliannya, jadi asal buang saja, itu saya lihat contohnya di Sudirman, Pasar Ciroyom," katanya.
 
Adapun Program Kang Pisman merupakan rencana yang sudah dibuat dari tahun 2018. Program dilakukan guna menanggulangi permasalahan sampah yang menumpuk di Kota Bandung, demikian Ema Sumarna.
​​​​​​​
Baca juga: Kota Bandung menargetkan bisa mengolah 30 persen sampah pada 2022

Baca juga: Sampah sungai Kota Bandung mencapai sekitar 18,5 ton per hari

Baca juga: Bandung gulirkan gerakan pungut sampah

Baca juga: InSWA: Bandung pelopor pengelolaan sampah

Pewarta: Bagus Ahmad Rizaldi
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar